Sunday, August 22, 2010

Ada Batasnya...

Rutin saya setiap malam berubah apabila Miss KB (jiran sebelah) mengajak saya solat terawih di Masjid Negeri. Biasanya, kami akan ke sana berdua. Dalam perjalanan, bermacam-macamlah cerita dan isu yang kami bualkan dan bincangkan.


Satu malam, kami berbicara soal 'kerana mulut badan binasa'. Terlalu biasa di mata umum sehinggakan kita dah terlalu biasa melihat kerosakan moral dek kerana mulut yang satu itu. Bersyukur kerana Allah hadiahkan satu sahaja mulut, jika tidak...betapa ramainya umat manusia yang bakal memenuhi neraka Allah. Nauzubillah..

Cerita ini saya kisahkan secara umum, tiada kaitan dengan sesiapa. Terlebih dahulu, maaf andai terasa. Saya bercerita bukan bertujuan untuk mengaibkan, sekadar perkongsian dan muhasabah diri agar kita menjadi manusia yang tahu S.Y.U.K.U.R itu apa.

Kebangkitan mahasiswa atau kelancangan mulut mahasiswa?

Saya tabik dengan mahasiswa yang bangun menggerakkan nadi perjuangan mahasiswa dalam universiti kerana sejak zaman 70-an lagi mahasiswa dilabelkan sebagai jurubicara masyarakat. Harus diingat, mahasiswa pada waktu itu bukanlah mereka yang angkuh mendabik dada mengatakan 'Akulah yang Hebat' kerana mereka berjuang atas dasar agama dan ummah. Isu kemiskinan, bertudung, pinjaman pelajaran dan banyak lagi yang berkaitan dengan masyarakat & mahasiswa.

Sedihnya, mahasiswa sekarang lebih banyak bercakap tanpa bertindak. Nak bersuara, minta dengan pihak universiti sediakan tempat. Ish, di mana tenaga muda kita? Nak berdakwah, tak perlu tunggu di masjid. Begitulah juga bersuara, tak perlu ada mikrofon, pembesar suara, dan rostrum lagak sang ahli politik. Ish, mahasiswa ini direkrut untuk parti politikkah? Hehe

Berdesing telinga bila 'mahasiswa' bercakap soal hak mahasiswa dalam universiti, pihak pengurusan tak adil lah, tiada kebebasan dan terikat, tidak beragama, dan bermacam-macam lagi...owh, patutlah sering bersuara tidak puas hati, rupanya isu sendiri pun masih tak selesai.

Apa? Betullah kata orang dulu-dulu, 'yang pandai berkata-kata, belum tentu bijak bertindak'. Akur. Kesalahan pihak universiti dicanang-canang, tetapi hal sendiri? Solat masih chipsmore, berdua-duaan dengan buah hati, berabang sayang di Muka Buku..aduyai pemimpin kah?

Tidak salah berbicara, tapi bukan mencari kelemahan orang lain. Jika benar universiti anda masih tidak memenuhi citarasa anda, tegurlah dengan baik. Bukannya dengan mencanang sana-sini.

Renungkanlah..siapa yang akan ambil kita bekerja nanti sekiranya kita dari universiti yang rosak (seperti katanya)?

Siapa yang akan membangunkan universiti sendiri sekiranya pekung di dada telah kita buka?

Adakah orang-orang seperti ini sebenarnya mengalami masalah psikologi yang teruk? Ingatlah...kita adalah wajah universiti kita.

Berhentilah mengutuk tak tentu pasal, tak puas hati tak kena tempat.

Agama sendiri sudah ada garis panduan yang jelas. Jika pihak pengurusan salah, tegurlah dengan cara berhemah, jika masih tidak berubah, gunakan surat dan memorandum, jika masih tidak berubah bertindaklah dengan cara yang berdiplomasi. Bacalah sejarah tokoh-tokoh sebelum ini. Banyakkan membaca daripada bercakap.

Renung-renungkan.


Wan Ritini Wan Ismail adalah mantan Setiausaha Gptd Unisel yang pernah turun kelapangan umat menjejak Ibn Battutah di Lhoksemawe, Aceh Darussalam.

No comments:

Post a Comment

Related Posts with Thumbnails