Thursday, November 25, 2010

Teknologi selamanya alat bukan matlamat

Perkembangan teknologi pada hari ini amat luar biasa. Kajian dan penyelidikan yang dibuat menghasilkan teknologi canggih merentasi dari batas teknologi komputer hingga ke teknologi bio yang merintis ke arah penemuan genetik yang menakjubkan.

Teknologi pada perspektif Barat dilihat sebagai matlamat dalam kemajuan dan perubahan. Pergantungan kepada perkembangan dan kemajuan teknologi menjadi bahagian penting dalam dasar dan sistem pendidikan di semua peringkat.

Islam tidak menolak kepentingan teknologi. Teknologi komputer umpamanya amat berguna untuk memperkaya, mempercepat, memperbanyak dan mempermudah kegunaan maklumat sesama manusia. Tetapi Islam melihat teknologi selamanya alat bukannya matlamat.

Teknologi sebagai alat yang dihasilkan untuk membantu manusia mendapat kemudahan dan bantuan dalam kehidupannya. Teknologi menyebabkan gaya hidup berubah dan proses pengajaran dan pembelajaran berkembang.

Teknologi memberikan kesan kreatif dan inovatif dalam dunia pengeluaran dan perkhidmatan. Malah kemodenan dan kemajuan banyak digerakkan oleh kecanggihan teknologi. Pergantungan manusia kepada teknologi atau alat menyebabkan teknologi dirasakan segala-gala.

Manusia di samping memerlukan teknologi atau alat untuk menjadikan kehidupan lebih berkesan dan bermakna memiliki kualiti keinsanan. Manusia memiliki hati dan rasa, emosi dan psiki, pemikiran dan nilai supaya kualiti keinsanan tetap subur dalam keadaan yang fitrah.

Hubungan seorang suami dan isteri dijalin oleh kualiti kasih sayang dan persefahaman. Hubungan anak dengan ibubapa juga banyak berlegar sekitar keperluan contoh dan pengisian naluri dan keinginan supaya ia dipenuhi dengan asuhan, belaian dan tunjuk ajar yang baik.

Hubungan sesama manusia tidak saja dalam batas teknologi alat komunikasi tetapi memerlukan sentuhan perasaan suka dan marah, sayang dan benci, percaya dan yakin antara satu sama lain. Inilah sentuhan keinsanan yang menjadi matlamat hidup.

Sekiranya media cetak dan elektronik yang menjadi jalur komunikasi remaja untuk mendapatkan maklumat, hiburan dan pengetahuan apakah bahan-bahan yang diperolehi baik yang berupa perisian, program, maklumat, data dan kajian, menyumbang ke arah meningkat akal budi insan, menjadikannya lebih berilmu, memberikannya asas maklumat yang benar, memberikannya kesan hiburan yang tidak membawa kelalaian dan lupa terhadap Allah. Kalau itu asasnya teknologi digunakan untuk membangun kualiti insan.

Insan yang berada dalam keadaan fitrah tidak saja memerlukan teknologi untuk memudahkannya mendapat maklumat, tidak saja berguna membawanya dari suatu tempat ke tempat yang lain, tidak saja berfaedah untuknya membuat urusan, tidak saja penting untuk mendapatkan rawatan tetapi kualiti maklumat mesti membimbingnya ke arah ketepatan dan kebenaran.

Kualiti perjalanannya membolehkan ia sampai ke destinasi dengan selamat, kualiti pengurusan tidak saja baik dan berkesan tetapi ramah dan amanah, kualiti rawatan tidak saja meyakinkan tetapi disertai dengan kepakaran dan profesionalisme, maka teknologi dan etika berganding sama.

Oleh itu fokus remaja dalam bidang pengilmuan dan pendidikan tidak harus tertumpu kepada aspek-aspek teknologi yang sifatnya mekanistik semata-mata. Proses pengilmuan dan pendidikan seharusnya mengukuhkan remaja dan generasi muda dengan asas-asas ilmu kemanusiaan dan agama supaya ada sentuhan keihsanan dan keinsanan dalam aplikasi teknologi. Asas ini amat penting dan fundamental dalam strategi membangun modal insan yang integratif.

Memang Barat yang mendukung faham sekular dan liberal mementingkan aspek inovatif dan kreatif dalam menghasilkan teknologi. Barat tidak boleh menolak kepentingan nilai, etika, budaya dan tradisi yang baik dalam membangunkan keperluan teknologi untuk manusia dan perubahan. Oleh kerana teknologi adalah alat, tentu ada asas-asas keinsanan yang boleh memandu aplikasi teknologi bagi mencapai matlamat.

Remaja Islam harus faham bahawa kemajuan teknologi memang berguna untuk perubahan dan kemajuan. Dalam dunia hiburan dan muzik umpamanya peranan teknologi amat luar biasa melakukan revolusi muzik dan hiburan sehingga ia menjadi candu bagi generasi muda. Apakah muzik yang terpancar dalam budaya popular Barat mampu membimbing remaja menjadi manusia yang baik, beradab, tahu harga diri dan warisan bangsa dan umat, mengerti tentang mesej kemanusiaan dan peradaban atau memang budaya popular Barat itu sendiri sedang menanamkan jiwa pesimis, kegilaan kepada cinta murahan, rangsangan kepada seks bebas dan faham hedonisme, tidak melihat nilai agama dan kemanusiaan sebagai penting.

Sekiranya teknologi menjadi wahana menyebabkan lonjakan revolusi budaya tanpa Tuhan dan tanpa agama, maka teknologi telah disalahguna dan ia tidak menyumbang ke arah metlamat membangunkan kualiti insan. Oleh itu menjadi cabaran yang amat rumit bagi remaja Islam mendekati isu hiburan, muzik, dunia persembahan, sumber perisian dengan ilmu yang membolehkan manusia terhibur, memberikan apresiasi terhadap seni atau sesuatu yang indah.

Menghasilkan drama dan filem yang sifatnya mendidik supaya kecanggihan teknologi digunakan sebagai bahan didik yang berkualiti tinggi.

Kalau ia tidak berlaku, remaja Islam akan kekal sebagai pengguna budaya popular Barat dan menjadikan teknologi sebagai alat dan matlamat dan membiarkan dirinya diratah ibarat api yang membakar daun-daun kering di musim kemarau.

Akhirnya akhlak remaja akan menjadi debu dan berterbangan di tengah-tengah taufan nafsu-nafsi yang boleh menyebabkan remaja meminggirkan agama dan menganggap kemajuan dan kemodenan ialah Barat dan pembaratan.

- PROF. DR. SIDEK BABA

Tuesday, November 23, 2010

Selamat dari Wedhus Gembel, Kisah Heroik Relawan HMI Jaksel di Posko Merapi



wedhus_gembelSaat letusan terbesar Merapi terjadi pada Jum'at dini hari (20 Oktober 2010 lalu), posko HMI di Desa Bawukan, Klaten hancur terkubur oleh muntahan lahar dinginMerapi. Kisah-kisah heroik para relawan HMI yang berusaha menyelamatkan diri sekaligus menyelamatkan warga pada saat itu menjadi menarik untuk ditulis. Berikut adalah tulisan dari relawan Widi Maz Prabu dari HMI Jakarta Selatan yang mengisahkan suasana mengundi nyawa waktu itu.

Kami berlima (Widi, Tri Adi, Rizky, Yasdar, dan Dede) tiba di stasiun Lempuyangan Jogjakarta pukul 08.50 WIB pagi. Kami adalah para aktivis HMI Cabang Jakarta Selatan yang membawa misi ingin menjadi relawan bagi para korban letusan gunung Merapi.


Setelah sampai di Jogjakarta kami langsung dijemput oleh Mas Aji, salah seorang pengurus PB HMI, untuk beristirahat di tempat beliau yang kebetulan tempatnya menjadi base camp PB HMI di Jogjakarta.

Setelah itu kami koordinasi dengan HMI Cabang Sleman untuk menanyakan keadaan warga yang saat itu masih mengungsi di posko. Kami datang di sekretariat HMI Caang Sleman pukul 16.00 sore, disana kami sempat ngobrol dengan anggota GPTD (Grup Penjejak Tamadun Dunia) asal Malaysia yang kebetulan sedang berada di sana.

Setelah kami koordinasi dengan HMI Cabang Sleman, akhirnya tepat pukul 18.30 ba’da Maghrib, kami diberangkatkan ke lokasi pengungsian, di Desa Bawukan, Kecamatan Kemalang, Kabupaten Klaten. Lokasi tersebut berjarak sekitar 12 KM dari puncak Merapi. Di sana terdapat ribuan pengungsi dari semua golongan, mulai dari balita, anak-anak, remaja, bapak-bapak, ibu-ibu sampai orang lanjut usia. Kami mendirikan tenda tepat di samping tenda para pengungsi.

Malam itu, kami merasakan suasan sangat berbeda dengan malam-malam biasanya. Malam itu, suhu udara terasa begitu panas dan suara gemuruh terdenger berkali-kali. Jelas sekali terdengar di telinga kami suara gemuruh gunung Merapi tiada henti setiap kurang lebih 3 menit sekali. Suara iru terasa begitu dekat, seakan pertanda firasat akan terjadi sesuatu bencana pada malam itu itu.

"Malam ini kok panas ya? gak seperti malam biasanya, Suara gemuruh tiada henti itu seperti sedang merebus air dan siap untuk ditumpahkan."

cemas dalam hatiku: "Ya Allah apa yang akan terjadi malam ini, semoga firasatku tidak terjadi).

Rekanku Rizky mencoba menenangkanku, "Gak usah terlalu panik gitu, kita serahkan saja semua kepada Allah." Aku pun sedikiti tenang dan mencoba tidak memikirkannya lagi.

Di posko kami, di desa Bawukan, terdapat kurang lebih 15 orang relawan dari HMI: 10 relawan dari HMI Cabang Sleman & 5 relawan dari HMI Cabang Jakarta Selatan. Ketua umum HMI Cabang Sleman Randi Kurniawan adalah koordinator posko kami.

Tepat pukul 09.10 malam, setelah kami melakukan briefing dan meninjau lokasi-lokasi pengungsian, para relawan akhwat dari HMI Cabang sleman dipulangkan. Mereka sudah seharian bekerja melakukan mencari data-data pengungsi dan menginputnya dalam sistem data kami. Pemulangan ini juga untuk antisipasi jika terjadi sesuatu yang tidak diinginkan, agar mereka selamat terlebih dahulu. Yang tersisa tinggal kami yang 10 orang (5 dari HMI Cabang sleman & 5 dari HMI Cabang Jakarta Selatan).

Tepat pukul 10.00 malam, kami beristirahat di tenda. Kami sempat tiduran lebih kurang selama 1 jam sampai jam 11.00 saat kami dibangunkan untuk makan malam. Kebetulan Mas Aji yang mewakili PB HMI membawa makanan, seketika kami semua makan dan kemudian melanjutkan istirahat.

Tepat pukul 12.00, kembali kami semua dibangunkan untuk siaga. "Aktivitas merapi mulai terlihat!", katanya. Alarm berbunyi..."nguing..nguing...nguing"

Seketika kami bangun semua. Pas waktu itu juga terjadi hujan lebat. Kami tutup tenda rapat-rapat dan menguncinya. Tanpa disadari listrik padam, kami merasa panik. Hujan itu terasa tidak wajar, seperti kejatuhan bulir-bulir pasir di atas tenda kami. Salah satu dari kami meminta kami semua untuk banyak-banyak berdoa.

Keadaan semakin mencekam. Warga terlihat berbondong-bondong berlarian. Kami pun langsung bergegas keluar. Sialnya tenda kami terkunci. Tanpa pikir panjang kami jebol tendanya. Dan benar, ternyata di luar terjadi hujan lumpur. Subhannallah…!

Begitu kami berhasil lari ke luar, seketika itu juga tenda milik kami dan milik sebagian pengungsi roboh. Semua warga berlarian! Mereka merlindung di tempat yang aman, di ruang-ruang kelas gedung sekolah. Kami semua panik. Beberapa warga ada menangis mencari anak-anaknya.

Sebagai relawan, kamipun tergerak hati untuk membantu mereka. Namun karena keadaan hujan lumpur yang begitu dahsyat, membuat kami juga susah untuk bergerak. Plus, ternyata posisi kami saling berpencar satu sama lain. Tapi untungnya kami tidak terlalu jauh dari yang lain.

Seorang rekan kami, Triady, menelepon, "Cuy posisi lo di mana ???" (sambil gemetar kencang)"

"Posisi gue di depan posko logistik, klo lo di mana, dan temen-temen yang lain? (aku pun gemetaran
sama kencangnya)"

"Gue, Asdar, Dede, Risky dan Rio (relawan dari HMI cabang Sleman) ada di posko pengungsian, di depan Kelas!"

"ya udah, gue ke sana…!"

Ternyata tidak hanya kami saja yang panik gemetaran, para warga pun demikian, semuanya panik. Sebagian mereka menangis, kami mencoba untuk menenangkan.

Tiba-tiba kami mendapat kabar dari rekan yang kebetulan terjebak di bawah, katanya awan panas atau yang sering disebut sebagai Wedhus Gembel sudah sampai di Kilometer 10. Padahal kami berada di Kilometer 12, kurang lebih 2 Kilometer lagi Wedhus Gember itu akan sampai di posko kami. Gawat...!

"Ya Allah, kalaupun kami harus mati disini, kami ikhlas. Karena memang misi kami di sini adalah menjadi relawan. Kami mempunyai tanggung jawab menyelamatkan warga."

Yang kami tidak habis pikir, pada saat-saat seperti itu, beberapa relawan lain yang tergabung dalam Satkorlak, tim SAR dan sebagainya malah pada sibuk menyelamatkan diri. Mereka langsung meninggalkan lokasi begitu mendengar kabar bahwa Wedus Gembel sudah dekat. Mereka lari tunggang-langgang meninggalkan posko!

"Dasar pecundang, tidak ada rasa tanggung jawabnya," Sungguh, ingin sekali kami memaki mereka! "bukannya menolong warga, ee...malah lari menyelamatkan diri sendiri."

Menurutku, inilah yang perlu kita soroti, apa pantas sebagai anggota Satkorlak dan tim SAR, kabur disaat semua orang sedang membutuhkan mereka?

Tak lama kemudian kami mendapat kabar, ternyata angin mengarah ke timur, tepatnya ke arah Cangkringan. Posisi kami berada di sebelah di barat daya Merapi, jadi kami sedikit bisa menurunkan rasa panik kami.

Kabar selanjutnya, Wedhus Gembel telah menyapu habis Cangkringan, yang lokasinya kurang lebih 15 km dari puncak Merapi. Sebenarnya lokasi kami berada di 12 KM dari puncak Merapi, tapi beruntunglah, karena posisi kami di sisi yang satunya, jadi kami tidak terkena awan panas tersebut. Korban meninggal dilaporkan kurang lebih sebanyak 48 orang. "Innalillahi wa inna ilaihi rojiuun." Seiring rasa duka mendalam kami, kami masih bersyukur karena masih bisa selamat dari sapuan Wedhus Gembel tersebut.

Setelah hujan lumpur reda, kami segera mengevakuasi warga. Kami cepat-cepat pindahkan warga menuju radius 20 KM dari puncak Merapi.

Relawan HMI yang tersisa saat itu tinggal 7 orang saja, 5 dari HMI Jakarta Selatan dan dan 2 orang 2 dari HMI Cabang Sleman. Sementara 3 rekan kami yang lainnya menghilang entah ke mana. Tapi kami juga bertemu dengan para relawan dari KAMMI Daerah Magelang. Kami bekerja bersama-sama, berusaha semaksimal mungkin mengevakuasi semua warga ke tempat yang lebih aman.

Bupati Klaten mengintruksikan kami untuk segera meninggalkan Posko. Lokasi kami sudah tidak aman lagi. Bupati telah menyediakan alun-alun Klaten sebagai lokasi pengungsian yang baru. Lokasi tersebut aman karena jaraknya lebih dari 20 KM dari puncak Merapi. Kami arahkan evakuasi warga ke sana.

Setelah semua warga dievakuasi, tepatnya pukul 08.00 pagi, kami secepatnya untuk meninggalkan Desa Bawukan. Kami dijemput oleh Ketua Umum HMI Cabang Sleman Randi Kurniawan bersama rekan-rekan sesama aktivis HMI Sleman. Tapi kami masih harus berjalan kaki 2 KM lagi menuju kendaraan mereka. "Hufttth capek…nya !!!"

Dengan menggunakan 5 buah sepeda motor, teman-teman HMI Cabang Sleman membawa kami pulang ke Yogyakarta. Sesampainya di sana, segera kami membersihkan diri dari lumpur lahar Merapi yang menempel di sekujur badan kami. Kami bersitirahat di sekretariat HMI Cabang Sleman, sebelum akhirnya kami pamit kembali ke Jakarta.

Kami hampir saja kehilangan nyawa, terpanggang oleh panasnya Wedhus Gember Merapi. Tapi kami masih bersyukur, kami selamat dan bahkan bisa membantu menyelamatkan orang banyak. Sungguh, menjadi pengalaman yang tak terlupakan. Semoga ini bisa menjadi motivasi buat teman-teman lain, untuk selalu tergerak hatinya membantu saudara-saudara kita yang membutuhkan.

Ditulis oleh Widi Maz Prabu, relawan Posko HMI untuk Merapi dari HMI Jakarta Selatan


Sumber : PBHMI

Monday, November 22, 2010

Dakwah di Lereng Merapi

Prof. Dr. Hamka pernah menulis sebuah artikel menarik berjudul “Islam dan Majapahit”, yang dimuat dalam buku Dari Perbendaharaan Lama (Jakarta: Pustaka Panjimas, 1982). Bagi pengkaji sejarah Islam di Indonesia, artikel Hamka ini teramat sayang untuk dilewatkan. Hamka memulai artikelnya dengan ungkapan pembuka:
“Meskipun telah hidup di zaman baru dan penyelidik sejarah sudah lebih luas dari pada dahulu, masih banyak orang yang mencoba memutar balikkan sejarah. Satu di antara pemutarbalikkan itu ialah dakwah setengah orang yang lebih tebal rasa Hindunya daripada Islamnya, berkata bahwa keruntuhan Majapahit adalah karena serangan Islam. Padahal bukanlah begitu kejadiannya. Malahan sebaliknya.”

Hamka menjelaskan, bahwa Kerajaan Majapahit pada zaman kebesarannya, terutama semasa dalam kendali Patih Gajah Mada, memang adalah sebuah kerajaan Hindu yang besar di Indonesia, dan pernah mengadakan ekspansi, serangan dan tekanan atas pulau-pulau Indonesia yang lain. Dalam kitab “Negarakertagama” disebutkan daftar negeri taklukkan Majapahit. Berbagai Kerajaan, baik Hindu, Budha, maupun Kerajaan Islam ditaklukkan.

Kerajaan Islam Pasai dan Terengganu pun dihancurkan oleh Majapahit. Pasai tidak pernah bangkit lagi sebagai sebuah kerajaan. Tapi, Pasai kaya dengan para ulama. Di dalam sejarah Melayu, Tun Sri Lanang menulis, bahwa setelah Kerajaan Malaka naik dan maju, senantiasa juga ahli-ahli agama di Malaka menanyakan hukum-hukum Islam yang sulit ke Pasai. Dan jika ada orang-orang besar Pasai datang ziarah ke Malaka, mereka disambut juga oleh Sultan-sultan di Malaka dengan serba kebesaran.

Menurut Hamka, jika Pasai ditaklukkan dengan senjata, maka para ulama Pasai kemudian datang ke Tanah Jawa dengan dakwah, dengan keteguhan cita-cita dan ideologi. Para ulama datang ke Gresik sambil berniaga dan berdakwah. Terdapatlah nama-nama Maulana Malik Ibrahim dan Maulana Ibrahim Asmoro, atau Jumadil Kubro, ayah dari Maulana Ishak yang berputera Sunan Giri (Raden Paku) dan Sunan Ngampel (Makhdum Ibrahim).

“Dengan sabar dan mempunyai rancangan yang teratur, guru-guru Islam berdarah Arab-Persia-Aceh, itu menyebarkan agamanya di Jawa Timur, sampai Giri menjadi pusat penyiaran Islam, bukan saja untuk tanah Jawa, bahkan sampai ke Maluku. Sampai akhirnya Sunan Bonang (Raden Rahmat) dapat mengambil Raden Patah, putra Raja Majapahit yang terakhir (Brawijaya) dikawinkan dengan cucunya, dan akhirnya dijadikan Raja Islam yang pertama di Demak,” tulis Hamka.

Tindakan para wali dalam penyebaran Islam di Jawa itu tidak dapat dicela oleh raja-raja Majapahit. Bahkan, kekuasaan dan kewibawaan mereka di tengah masyarakat semakin meluas. Ada wali yang diangkat sebagai adipati Kerajaan Majapahit. Hamka menolak keras pandangan yang menyatakan, bahwa Majapahit runtuh karena diserang Islam. Itu adalah pemutarbalikan sejarah yang sengaja disebarkan oleh orientalis seperti Snouck Hourgronje. Upaya ini dilakukan untuk menjauhkan bangsa Indonesia agar tidak menjadikan Islam sebagai basis semangat kebangsaan. “Maksud ini berhasil,” papar Hamka.

Akibatnya, dalam pentas sejarah nasional Indonesia yang diajarkan di sekolah-sekolah, nama Sunan Ampel dan Sunan Giri tenggelam oleh nama Gajah Mada. Nama Raden Patah dan Pati Unus yang mencoba mengusir penjajah Portugis dari Malaka tenggelam oleh nama Raja Airlangga. Upaya sistematis untuk memecah belah bangsa Indonesia yang mayoritasnya Muslim dilakukan dengan berbagai cara oleh penjajah Belanda. Salah satunya dengan menjauhkan Islam dari semangat kebangsaan Indonesia. Seolah-olah Indonesia adalah kelanjutan Kerajaan Majapahit.

Simaklah paparan Hamka selanjutnya berikut ini:
“Marilah kita jadikan saja segala kejadian itu, menjadi kekayaan sejarah kita, dan jangan dicoba memutar balik keadaan, agar kokohkan kesatuan bangsa Indonesia, di bawah lambaian Merah Putih!

Kalau tuan membusungkan dada menyebut Gajah Mada, maka orang di Sriwijaya akan berkata bahwa yang mendirikan Candi Borobudur itu ialah seorang Raja Budha dari Sumatra yang pernah menduduki pulau Jawa.

Kalau tuan membanggakan Majapahit, maka orang Melayu akan membuka Sitambo lamanyab pula, menyatakan bahwa Hang Tuah pernah mengamuk dalam kraton sang Prabu Majapahit dan tidak ada kstaria Jawa yang berani menangkapnya.

Memang, di zaman jahiliyah kita bermusuhan, kita berdendam, kita tidak bersatu! Islam kemudiannya adalah sebagai penanam pertama jiwa persatuan. Dan Kompeni Belanda kembali memakai alat perpecahannya, untuk menguatkan kekuasaannya.

Tahukan tuan, bahwasanya tatkala Pangeran Diponegoro, Amirul Mukminin Tanah Jawa telah dapat ditipu dan perangnya dikalahkan, maka Belanda membawa Pangeran Sentot Ali Basyah ke Minangkabau buat mengalahkan Paderi? Tahukah tuan bahwa setelah Sentot merasa dirinya tertipu, sebab yang diperanginya adalah kawan sefahamnya dalam Islam, dan setelah kaum Paderi dan raja-raja Minangkabau memperhatikan ikatan serbannya sama dengan ikatan serban ulama Minangkabau, sudi menerima Sentot sebagai “Amir” Islam di Minangkabau? Teringatkah tuan, bahwa lantaran rahasia bocor dan Belanda tahu, Sentot pun diasingkan ke Bengkulu dan disana beliau berkubur buat selama-lamanya?

Maka dengan memakai paham Islam, dengan sendirinya kebangsaan dan kesatuan Indonesia terjamin. Tetapi dengan mengemukakan kebangsaan saja, tanpa Islam, orang harus kembali mengeruk, mengorek tambo lama, dan itulah pangkal bala dan bencana.”


Peringatan Hamka, ulama terkenal, ini kiranya sangat patut dicamkan! Upaya sebagian kalangan, baik LSM dalam dan luar negeri maupun sebagian unsur pemerintah untuk menjauhkan Islam dari masyarakat – dengan cara membangkitkan kembali tradisi-tradisi pra-Islam atau menanamkan paham sekularisme – sejatinya akan membawa Indonesia ke jurang bencana.

Fenomana ini menunjukkan, bahwa tantangan dakwah Islam di Tanah Jawa sejatinya masih belum berubah. Jika Wali Songo dan para pendakwah Islam lainnya di Tanah Jawa telah memulai langkah-langkah yang spektakuler, mengubah agama penduduk mayoritas negeri ini menjadi Muslim, maka kaum Muslim selanjutnya berkewajiban melanjutkannya. Dalam buku terkenalnya, Fiqhud Da’wah, M. Natsir menegaskan, bahwa dakwah adalah kewajiban setiap muslim. “Tidak boleh seorang Muslim dan Muslimah menghindarkan diri dari padanya.”

*****
Semangat dakwah yang membara dari generasi awal Islam dan generasi-generasi sesudahnya itulah yang kemudian – dengan izin Allah – mampu menghantarkan Islam menjadi agama yang dipeluk di berbagai pesolok bumi. Sejumlah catatan menunjukkan, bahwa sejak abad ke-7 Masehi, sejumlah pendakwah Islam sudah mulai menginjakkan kakinya di bumi Nusantara. Dakwah berupa pengislaman suatu masyarakat kadangkala memerlukan proses yang sangat panjang, bisa sampai ratusan tahun, yang berlanjut dari satu generasi ke generasi berikutnya.

Jurnal Islamia-Republika edisi 18 November 2010 mengangkat tema tentang dakwah Islam dan tantangan Kristenisasi serta Nativisasi di sekitar Lereng Merapi. Sejumlah artikel yang ditulis para alumni Program Kaderisasi Ulama Dewan Da’wah Islamiyah Indonesia di Program Magister Pemikiran Islam –Universitas Muhammadiyah Surakarta menguraikan sejarah panjang perjalanan dakwah di lereng salah satu gunung berapi teraktif di dunia tersebut.

Menarik misalnya menyimak kisah “Mbah Petruk”, yang namanya sempat popular di Indonesia menyusul bencana Merapi di tahun 2010 ini. Mbah Petruk makin populer setelah seorang warga memotret asap solvatara Gunung Merapi yang menyerupai kepala Petruk. Karena hidung Petruk mengarah ke Yogya, maka ada paranormal yang menyatakan, bahwa bencana akan mengarah ke Yogya. Selama ini di sebagian kalangan, mitos Mbah Petruk sering dikaitkan dengan pemuka jin dan tanda-tanda bencana Merapi.

Hasil penelitian Susiyanto, peneliti INSISTS bidang sejarah Islam dan Jawa, terhadap tradisi lisan di salah satu kawasan lereng Merapi, menunjukkan, bahwa nama asli Mbah Petruk sebenarnya adalah Kyai Handoko Kusumo. Nama ini dikenal sebagai penyebar Islam di kawasan lereng Merapi pada era 1700-an. Kyai Handoko Kusumo adalah seorang keturunan Arab, berhidung mancung. Karena soal hidung mancung itulah, sosoknya dikaitkan dengan tokoh punakawan dalam pewayangan bernama Petruk yang mempunyai ciri khas hidung panjang. Di duga, Mbah Petruk yang ini adalah murid generasi kedua dari Sunan Kalijaga. Pada masa tuanya, Mbah Petruk diperkirakan meninggal di Gunung Bibi dan jasadnya tidak pernah diketahui. Hal inilah yang memunculkan anggapan spekulatif bahwa dirinya telah moksa.

Sejumlah penelitian menunjukkan, sampai tahun 1700-an, penduduk daerah di sekitar Merapi masih menganut Agama Hindu dan berbagai bentuk kepercayaan kuno. Pada era Perang Diponegoro (1825-1830), Kyai Mojo, ulama dan penasihat spiritual Pangeran Diponegoro telah memobilisasi pasukan yang berasal dari lereng Merapi. Hal ini menunjukkan bahwa proses Islamisasi di kawasan ini telah berjalan beberapa tahun sebelumnya.

Dakwah di masa itu menghadapi tantangan yang sangat berat. Berbagai ritual kuno yang dijalankan sebagian penduduk sangat jauh dari nilai-nilai Islam dan kemanusiaan. Misalnya, adanya ritual pengorbanan manusia, dengan menyembelih atau melemparkannya ke kawah Merapi, sebagai persembahan kepada “dewa” agar bencana tidak terjadi. Hasil penelitian Muhammad Isa Anshory, alumnus Program Magister Pemikiran Islam UMS tentang ritual-ritual kuno di sekitar Lereng Merapi mencontohkan ritual aliran Bhairawa Tantra.

Aliran ini punya percaya bahwa cara menghentikan godaan hawa nafsu adalah dengan cara memperturutkan hawa nafsu itu sendiri. Sebab bila manusia terpuaskan nafsunya, maka jiwanya akan menjadi merdeka. Bhairawa Tantra muncul kurang lebih pada abad ke-6 M di Benggala sebelah Timur. Dari sini, lalu tersebar ke Utara melalui Tibet, Mongolia, masuk ke Cina dan Jepang. Sementara itu cabang yang lain tersebar ke arah Timur memasuki daerah Asia Tenggara, termasuk Indonesia. Selain di Jawa, sekte ini juga menyebar di Sumatra serta berangsur-angsur bersatu dengan tenung dan kepercayaan pada kanibalisme. Seorang raja terkenal dari kerajaan Melayu kuno, diceritakan menerima pelantikannya di tengah-tengah lapangan bangkai, sambil duduk di atas timbunan bangkai, tertawa minum darah, dan menghadap korban manusia yang menebarkan bau busuk. Akan tetapi, semua ini bagi Adityawarman sangat semerbak baunya.

Bentuk ritual Bhairawa Tantra meliputi apa yang dikenal dengan sebutan ma-lima atau pancamakara. Ritual Ma-lima tersebut terdiri dari matsiya (ikan), mamsa (daging), madya (minuman keras), mudra (ekstase melalui tarian yang terkadang bersifat erotis atau melibatkan makhluk halus hingga “kerasukan”), dan maithuna (seks bebas). Dalam bentuk yang paling esoterik, pemujaan yang bersifat Tantrik memang memerlukan persembahan berupa manusia. Ritualnya meliputi persembahan berupa meminum darah manusia dan memakan dagingnya. Ada juga ritual seks bebas dan minum minuman keras yang dilakukan ditempat peribadatan berupa lapangan (padang) bernama Lemah Citra atau Setra. Ritual tersebut dilakukan untuk mendapatkan cakti. Oleh karena itu aliran ini juga sering disebut sebagai saktiisme. Pada era selanjutnya dapat dijumpai sisa-sisanya dalam apa yang disebut dengan istilah kasekten.

Praktik mistik yang lain yang masih eksis di lereng Merapi adalah ritual telanjang yang dilakukan di Candi Lumbung pada setiap awal bulan Suro. Ritus ini dilakukan tengah malam selepas pukul 00.00 WIB dengan bertelanjang bulat mengelilingi Candi Lumbung sambil membaca mantra-mantra khusus di bawah panduan seorang pemimpin upacara. (Majalah Liberty, 11-20/1/2008).

Ritual ini juga masih memiliki kemiripan sebagai sisa ritual Bhairawa Tantra. Di daerah sekitar Merapi, bekas-bekas setra (tempat pengorbanan manusia dan area persetubuhan masal dalam ritus Bhairawa) yang lain juga dapat ditemukan. Sampai sekitar tahun 2006, tempat pemujaan berupa Setra masih dapat ditemui di Bon Bimo. Namun di tempat petilasan itu saat ini telah didirikan sebuah masjid oleh masyarakat setempat. Konon, berdasarkan cerita yang beredar di masyarakat, saat tempat itu hendak didirikan masjid, batu yang menjadi “altar” penyembelihan gadis perawan di Bon Bimo itu mengeluarkan suara tangisan di malam hari. Banyak penduduk sekitar bisa mendengarnya. Namun masyarakat setempat kini telah memilih Islam dan sebuah masjid berdiri atas kehendak warga desa di tempat itu.

Tradisi ritual semacam ini tentu saja sudah ditinggalkan masyarakat sekitar lereng Merapi. Sebagian besar mereka kini memeluk agama Islam. Bahkan, tradisi-tradisi sesudahnya, seperti penanaman kepala kerbau juga berangsur ditinggalkan. Islam telah mengubah persepsi mereka tentang makna ibadah dan “kurban”. Inilah salah satu bukti bahwa dakwah Islam terus berjalan, perlahan-lahan mengubah tradisi masyarakat sekitar Lereng Merapi.

Tentu saja, dakwah harus tetap wajib dijalankan dan dilanjutkan oleh generasi-generasi berikutnya. Apalagi, kini tantangan dakwah di sekitar lereng Merapi menghadapi dua tantangan sekaligus, yaitu gerakan Kristenisasi dan Nativisasi. Jika kita berkeliling di sejumlah daerah Lereng Merapi, akan dengan mudah mendapati berbagai pusat gerakan Kristenisasi.

Gerakan nativisasi kini dilakukan juga dengan massif melalui berbagai cara. Tradisi-tradisi ritual kuno yang bertentangan dengan ajaran Islam, sengaja dimunculkan kembali bahkan dipromosikan yang kadangkala bermotifkan promosi wisata. Hal-hal yang jelas merupakan perbuatan syirik dikatakan oleh sebagian orang sebagai bentuk kearifan lokal (local wisdom) yang harus dilestarikan. Jika tradisi menanam atau melarung kepala kerbau dikatakan sebagai bentuk kearifan lokal, mestinya praktik persembahan manusia ke kawah Merapi atau praktik ritual telanjang juga bisa dimasukkan dalam daftar kearifan lokal.

Tentu kita berharap para ulama, tokoh masyarakat, dan pejabat yang Muslim lebih mengedepankan cara pandang Islami, dalam menentukan mana tradisi yang perlu dilestarikan dan mana yang tidak. Sebab, akhirnya hanya kepada Allah juga kita akan bertanggung jawab atas amal-amal kita. [Depok, 19 November 2010/hidayatullah.com]


Catatan Akhir Pekan [CAP] Adian Husaini adalah hasil kerjasama antara Radio Dakta 107 FM dan www.hidayatullah.com

Sunday, November 21, 2010

Relawan bersama Dekat Di Mata Lekat Di Hati

Klang, 20 November 2010 - Aktivis GPTD Unisel turun kelapangan umat membantu sebagai relawan di program Dekat Di Mata Lekat Di Hati anjuran Darul Wardah (Pusat Perlindungan Keluarga dan Wanita) di sini. Muhammad Anuar Mohammed Ismail selaku Timbalan Presiden GPTD Unisel telah mengetuai wakil aktivis GPTD Unisel bersama Sdr Safaruddin Jhinku bagi mengurus aktiviti Korban sempena Hari Aidil Adha yang terakhir. Aktiviti bermula sejak jam 8.00 pagi dengan menumbangkan dua ekor lembu dan seterusnya proses sembelihan dan melapah telah dilakukan di Lorong Mughni.

Agihan daging korban dipindahkan ke Rumah Darul Wardah di Lorong Hj Taib bagi memudahkan acara penyerahan kepada sasaran fakir miskin dan mualaf. Majlis makan sup daging juga diadakan bagi meraikan masyarakat sekitar dan para relawan yang banyak membantu menjayakan sehingga selesai. Taklimat oleh Sdr Samsuddin daripada Koperasi Belia Islam lebih bermakna kerana menggalakkan belia untuk turtu terlibat sebagai usahawan tani sebagai satu pekerjaan.

Unit Media

Saturday, November 20, 2010

Islam adalah sistem kepercayaan dan cara hidup

Oleh: DR. SIDEK BABA

Pemahaman terhadap Islam di kalangan umatnya ada berbagai-bagai. Ada yang melihat Islam sebagai agama warisan. Ada yang melihat Islam sebagai agama orang Melayu. Lalu timbul pemahaman budaya bahawa Islam itu Melayu dan Melayu itu Islam.

Islam tidak difahami sebagai Islam dalam erti kata yang sebenarnya. Berlaku campur aduk Islam yang sebenar dengan faham-faham yang banyak bercanggah dengan maksud Islam itu sendiri. Lalu ketulenan amalan Islam tidak terlihat.

Ada ketika yang tampak pada amalan orang-orang Melayu ialah adat dan tradisinya yang bercampur baur dengan agama dan kebiasaan. Lazim juga agama itu diamalkan pada saat-saat tertentu seperti nikah kahwin, perceraian dan kematian, doa dan tahlil tetapi tidak pada amalan-amalan lain. Malah lebih banyak yang mengadunkan cara hidup Barat yang negatif ke dalam dirinya lalu watak Islaminya hilang.

Sebagai remaja, fahaman dan amalan amal Islami perlu jelas. Ia adalah titik tolak untuk menjadi seorang Islam yang baik tidak saja pada akidah, ibadah, syariah tetapi juga akhlaknya. Hal-hal yang bercanggah jika dilakukan, ia tidak menjadikan remaja seorang yang mewarisi suatu sistem kepercayaan dan juga cara hidup Islami.

Islam sebagai suatu sistem kepercayaan tidak boleh disamakan dengan sistem kepercayaan lain. Kepercayaan remaja terhadap perkara-perkara yang ghaib sudah tentu ada bezanya dengan keyakinan penganut agama lain tentang supernaturality atau hal-hal yang ghaib yang mereka yakini.

Keyakinan remaja terhadap Allah, Tuhan yang satu adalah mutlak. Keyakinan remaja terhadap-Nya tidak saja berasaskan ainul yakin iaitu memahami tanda-tanda kebesaran-Nya menerusi apa yang dilihat semata-mata. Tetapi juga dengan ilmul yakin iaitu sumber ilmu seperti al-Quran yang memandu jiwa tadabbur iaitu pengkajian dan penyelidikan hingga membawa kepada haqqul yakin.

Ia adalah keyakinan yang sebenar-sebenarnya terhadap Allah dan faktor-faktor ghaibiyyat yang lain. Ia adalah suatu pemahaman rohaniah dan akliah yang berasaskan ilmu dan petunjuk. Al-Quran sebagai suluh dan alam sebagai bukti adalah asas terbaik bagaimana sistem kepercayaan dapat dibina.

Apabila sistem kepercayaan itu terbina, hal-hal yang membawa kepada syirik dan khurafat tidak akan ada. Keyakinan remaja terhadap Allah satu-satu-Nya adalah mutlak. Keyakinan itu dibina dengan pemahaman berasaskan sumber yang sah iaitu al-Quran dan sunah Rasul.

Lalu asas tasawwur atau pandangan semesta alam atau cara kita memahami sesuatu terbentuk.

Ada sistem kepercayaan dalam agama berasaskan pendekatan falsafah. Ahli-ahli falsafah terdahulu menghasilkan buah pemikiran yang berguna. Orang-orang terkemudian menjadikannya agama dan suatu sistem kepercayaan. Ada juga ajaran agama yang sifatnya samawiyyat atau datang dari langit. Tetapi berlaku penyimpangan di waktu terkemudian hingga menyebabkan sistem kepercayaannya menjadi rosak malah menimbulkan faham ketuhanan yang menyalahi.

Kepercayaan kepada Allah yang satu ada pada Islam. Dari situ lahir konsep wahdah atau kesatuan. Ia membawa makna bahawa alam dan kehidupan berada dalam suatu kesatuan yang unik. Allah itu sifatnya Menjadikan lalu lahirlah alam, manusia dan kehidupan. Sama ada alam, manusia dan kehidupan berada dalam ketentuan-Nya.

Alam diuruskan dengan peraturan yang telah ditetapkan-Nya dan itulah sunnatullah. Manusia diberikan status sebagai hamba dan khalifah dan darinya lahir jiwa kehambaan yang tinggi iaitu sifat patuh, taat, tunduk dan akur yang penting bagi manusia. Ia juga menjadikan manusia sebagai khalifah di mana amanah pengurusan dan pengendalian hidup diletakkan supaya ia berjalan secara fitrah.

Memahami alam membawa remaja memahami proses penciptaannya. Al-Quran memberi petunjuk kepada saintis Islam bagaimana proses kejadiannya dalam masa enam hari. Memahami matahari dan bumi ialah memahami proses putarannya. Allah menyebutkan di dalam al Quran mengenai bujurnya bumi (dahaha) dan semuanya berjalan atas tertib sunnatullah.

Al Quran menyebutkan turunnya air ke bumi untuk menghidupkan tanah-tanah yang mati dan kering. Lalu tumbuhlah pohon-pohon yang menghasilkan buah untuk rezeki manusia.

Allah juga mencipta manusia dari Nabi Adam kepada Hawa sehinggalah kepada remaja hari ini. Surah al-Alaq memberikan para remaja asas kejadian yang menghubungkan kejadian insan dari darah beku atau alaqa akibat petemuan benih lelaki dan perempuan. Proses embriologi ditunjukkan oleh al-Quran dalam tiga tahap yang unik.

Allah jadikan gunung-ganang sebagai pasak-pasak bumi (awtad) untuk membolehkan perimbangan pada alam dan keseimbangan wujud dalam kehidupan. Allah jadikan sungai dan laut supaya air sungai masuk ke laut dan berlakunya proses pembersihan di mana wap air laut naik ke angkasa, bertukar menjadi awan, lebat airnya, turun ke bumi sebagai hujan bagi menghidupkan manusia dan haiwan serta tumbuh-tumbuhan. Baik manusia dan haiwan, manusia dan pokok-pokok adalah saling memerlukan.

Air adalah salah satu sumber terpenting kehidupan mereka. Dari Allah air itu datang dan darinya ia memakmurkan kehidupan manusia, haiwan dan juga tumbuh-tumbuhan.

Islam juga memahami remaja mengenai cara hidup. Alam ini dijadikan secara sistematik. Ia berjalan ikut ketertiban dan peraturan-Nya. Tanpanya planet akan berlanggar dan galaksi akan bertembung. Upaya manusia tidak ada untuk mengatur sumber-sumber yang terjadi dalam alam ini melainkan sedikit.

Manusia mengatur sistem lebuh raya yang canggih namun perlanggaran dan kesesakan kenderaan terus berlaku. Bayangkan berbilion bintang dan galaksi yang beredar dengan pantas dan laju, tidak berlaku perlanggaran dan kesesakan melainkan dengan takdir-Nya.

Sistem kepercayaan beragama yang ada pada remaja Islam bakal memberikan jalan kepada cara hidup Islami. Islam tidak saja wujud dalam tasawwur atau proses memahami sesuatu tetapi sesuatu itu difahami secara suatu kesatuan. Manusia dan sumber-sumber yang ada di sekelilingnya mempunyai kaitan yang amat rapat. Air, minyak, gas, uranium, pokok-pokok, haiwan dan sayur-sayuran adalah datangnya dari Allah.

Ia menjadi sumber rezeki dan sumber tenaga kepada manusia. Sebagai hamba dan khalifah ia harus diuruskan dengan betul, taat dan amanah. Kalau tidak wujud kecenderungan salahguna atau eksploitasi di kalangan manusia.

Sumber-sumber yang disebutkan menjadi sumber ekonomi yang amat baik. Bagaimana pemasaran, jual beli harus berlaku, Allah tunjukkan dalam berjual-beli dan untung rugi supaya tidak terjadinya riba.

Sumber-sumber itu harus diagihkan dengan adil dan saksama. Lahirlah sistem ekonomi yang menekankan kepentingan kebajikan benda yang Allah kurniakan dengan kepentingan kebajikan dan kemakmuran hidup insan. Sumber-sumber itu sekiranya diambil dengan seimbang ia boleh memantapkan kesihatan manusia.

Sekiranya manusia membazir terhadap sumber itu atau menyalahgunakan pengurusannya ia boleh menyebabkan krisis sesama manusia dan boleh mencetuskan jurang kaya dan miskin. Inilah asas kepercayaan dan cara hidup yang ada dalam Islam.

Wednesday, November 17, 2010

Salam Aidil Adha 1431H

Barisan Kepemimpinan GPTD Unisel mengucapkan Salam Aidil Adha 1431H, semoga sambutan kali ini akan lebih maknawi sifatnya dengan penghayatan dan pengorbanan yang dilakukan dengan ikhlas hati dalam mempersembahkan usaha kepada Tuhan Sarwa Alam.


MUHAMMAD IZZAT CHIAIRIL ANUAR
Presiden

Tuesday, November 16, 2010

Konsep Penentuan Awal Bulan Islam Dan Hari Kebesaran Islam Di Malaysia

1. PENDAHULUAN
Penentuan awal bulan Hijriah yang digunakan oleh umat Islam khasnya dalam menentukan awal bulan Ramadhan, Syawal dan Zulhijjah adalah berdasarkan kepada pergerakan bulan dan bumi mengelilingi matahari.
Ia menjadi asas perhitungan awal bulan dan tahun yang mempunyai hubungkait yang rapat dengan ibadah puasa, hari raya dan hari raya korban.
Berdasarkan pedoman yang terdapat di dalam Al-Quran dan Hadis dan juga pendapat ulama daripada kitab-kitab muktabar, lahir tiga amalan yang berbeza dalam menentukan awal bulan ramadhan, Syawal, dan Zulhijjah dengan kaedah berikut:-

a) Rukyah ( melihat anak bulan ) semata-mata.
b) Hisab Falak semata-mata.
c) Rukyah dan Hisab dengan menggunakan criteria imkanur-rukyah iaitu menggunakan hisab dalam menentukan kebolehnampakan anak bulan ( Hilal ).
Wujudnya perbezaan amalan dan cara di atas, adalah daripada perbezaan dalam memahami dan mentafsir maksud ayat-ayat Al-Quran dan Hadis yang berkaitan.Malaysia adalah sebuah negara yang mengamalkan cara penentuan awal Ramadhan, Syawal dan Zulhijjah dengan rukyah dan hisab berdasarkan kepada kriteria imkanur rukyah.
Tujuan penulisan ini adalah untuk menjelaskan kepada masyarakat mengenai cara penentuan awal Ramadan, Syawal dan Zulhijjah yang di amalkan di Malaysia dan asas-asas yang digunakan dalam melaksanakan kaedah tersebut.
2. DALIL-DALIL SYARAK MENGENAI PENENTUAN AWAL BULAN RAMADHAN, SYAWAL DAN ZULHIJJAH.
Nas Al-Quran dan Hadis banyak menerangkan panduan menentukan awal bulan atau waktu-waktu terutama dalam melaksanakan ibadat.
a) Firman Allah SW.T Surah Al-Baqarah ayat 189:

Maksudnya:
"Mereka bertanya kepadamu tentang bulan sabit.Katakanlah bulan sabit itu adalah tanda-tanda waktu bagi manusia dan bagi ibadah haji......."
Hadis Rasulullah S.A.W. diriwayatkan oleh Imam Muslim dan Bukhari:

Maksudnya:
"Berpuasalah kamu kerana melihat Hilal dan berbukalah kamu kerana kamu melihat Hilal.Bila Hilal tertutup atasmu, maka sempurnakanlah bilangan bulan Syaaban tiga puluh".
Pendapat Ulama' Daripada Kitab-kitab Muktabar.
Daripada Kitab Bidayatul Mujtahid dari Juzuk pertama
( muka surat 242-243 ).
Maksudnya:
"Bila Hilal ditutupi awan, maka ia kembali kepada Hisab yang berdasarkan bulan dan matahari, itulah mazhabnya Muttarraf Bin Suhair, beliau termasuk ulama' besar tabi'in dan Ibnu Suraj bercerita daripada Imam Syafie bahawa Imam Syafie berkata; orang yang mazhabnya itu mengambil pedoman dengan bintang-bintang dan kedudukan bulan kemudian jelas baginya menurut dalil tersebut, bahawa bulan telah boleh dilihat tetapi tertutup oleh awan, maka orang tersebut boleh melaksanakan puasa dan cukuplah baginya".
Berdasarkan dalil-dalil Al-quran, Hadis dan pendapat ulama' serta kajian astronomi moden, penyelesaian jalan tengah dengan cara rukyah dan hisab adalah menjadi pilihan untuk diamalkan di Malaysia kerana ia lebih hampir kepada kehendak syarak.
3. FAKTOR PERSELISIHAN
3.1) Punca-punca perselisihan berlaku dari segelintir rakyat Malaysia yang dikenali dengan kumpulan Islah.Golongan tersebut tidak menerima pengisytiharan rasmi Hari Raya Korban Kerajaan Malaysia yang telah diisytiharkan oleh Penyimpan Mohor Besar Raja-Raja Malaysia pada tahun 2000 dan 2001 Miladiah yang lalu.Golongan tersebut menyambut Hari Raya Korban berdasarkan pengisytiharan Wukuf di Padang Arafah oleh Kerajaan Arab Saudi.
3.2) Perselisihanjuga berlaku kerana terdapat kekeliruan pendapat pada 9 Zulhijjah (Hari Wukuf), sunat berpuasa pada hari tersebut dan ganjaran pahalanya sama dengan setahun beribadah. Kebanyakan rakyat malaysia terkeliru dan tidak mengetahui kaedah dan syarat-syarat penetapan awal bulan Zulhijjah yang digunakan oleh Kerajaan Arab Saudi.

4. RASIONAL DARI SUDUT MATLAK ( TEMPAT TERBIT ) DI MALAYSIA.
4.1) Kerajaan Arab Saudi menggunakan matlak dengan kaedah rukyah semata-mata, terbuka kepada semua rakyatnya.Sesiapa yang melihat Hilal Zulhijjah boleh melaporkan kepada pihak yang bertanggungjawab atau berkuasa dengan saksi.
Kerajaan Malaysia menetapkan awal bulan Zulhijjah dengan menggunakan kaedah rukyah dan hisab berdasarkan kriteria imkanur rukyah dengan mengambil kira matlak negara-negara MABIMS.Pada 29 Zulkaedah semua tempat cerapan rasmi sebanyak 26 tempat di seluruh Malaysia akan dicerap oleh Ahli Jawatankuasa Melihat Anak Bulan dengan menggunakan peralatan moden seperti teleskop digital dan teodolit.
4.2) Terdapat perbezaan matlak yang jauh diantara Malaysia dan Arab Saudi. Perbezaan waktu antara kedua-dua negara ialah lima jam. Oleh itu ketika Hilal dilihat di Arab Saudi, kedudukan hilal tersebut berada pada kedudukan 1.25° lebih tinggi di Matla' Malaysia.
4.3) Bagi rakyat negara Malaysia yang bermazhab Syafie, mereka perlu memahami bahawa setiap negara di dunia ini mempunyai matla' atau kawasan lingkungannya sendiri. Oleh itu Malaysia tidak harus mengikut keputusan cerapan hilal yang dilaksanakan oleh Arab Saudi.

5. HUKUM PUASA DAN MAKLUMAT YANG BERKAITAN
Umumnya, masyarakt Islam mengetahui adanya puasa sunat pada hari Arafah. Puasa ini sunat dilakukan oleh mereka yang tidak mengerjakan haji. Pelakunya dijanjikan dengan ganjaran yang besar sebagaimana sabda Rasulullah S.A.W.
Daripada Abi Qatadah yang berbunyi :-

Maksudnya:
Daripada Abi Qatadah bahawa Nabi S.A.W. ditanya mengenai puasa pada hari Arafah. Banginda menjawab : Ia menghapuskan dosa yang dikerjakan pada tahun yang lalu dan tahun yang akan datang.
(Riwayat Muslim)
Sekiranya diteliti, hadis di atas dan dalil yang lain menerangkan kelebihan mereka yang berpuasa pada hari Arafah. Namun demikian, kita perlu mengetahui pada waktu bilakah umat Islam di Malaysia dan Arab Saudi dan juga perbezaan matla'. Kita perlu memilih sama ada berpuasa pada hari Arafah sebenar di Arab Saudi atau mengikut takwin sebenar kita di Malaysia. Hukum berpuasa pada salah satu hari tersebut tetap sah.
Faktor kedudukan geografi dan kesesuaian negara Malaysia menentukan setiap awal bulan Islam dengan menggunakan kaedah rukyah dan hisab berdasarkan kreteria Imkanur rukyah adalah satu perkara yang perlu diambil perhatian. Konsep penentukan awal bulan Islam adalah berdasarkan kaedah jangkaan kenampakan anak bulan atau Imkanur rukyah yang mengikut syarat berikut :-
Ketika matahari terbenam.
a) Ketinggian (altitud) bulan tidak kurang daripada 2°
Dan
b) Jarak lengkok matahari tidak kurang 3°
Atau
c) Ketika matahari terbenam umur bulan tidak kurang daripada 8 jam.
6. ASAS PERTIMBANGAN KEPUTUSAN PERLU DI KEKALKAN.

6.1) Kaedah penetapan Hari Raya Korban mengikut kaedah Hisab dan Rukyah berdasarkan imkanurrukyah sama seperti penetapan awal bulan Ramadhan dan Syawal adalah lebih sesuai untuk diamalkan di Malaysia.
6.2) Bedasarkan keputusan Majlis Raja-Raja Malaysia dan persetujuan Mufti seluruh negeri-negeri di Malaysia bagi penetapan awal Zulhijjah seperti penetapan awal Ramadhan dan awal Syawal dengan melihat anak bulan di tempat rasmi seluruh Malaysia.
6.3) Perbezaan zon masa di antara Malaysia dan Arab Saudi adalah jauh selama (5) lima jam berdasarkan GMT Malaysia (8) lapan jam manakala Arab Saudi (3) tiga jam.
7. PENUTUP
Amalan Umat Islam di Malaysia menetapkan awal Zulhijjah dikekalkan dengan rukyah dan Hisab berdasarkan kriteria imkanur rukyah adalah bertujuan untuk di selaraskan dengan keputusan negara jiran tetangga iaitu Brunei, Indonesia, Malaysia dan Singapura (MABIMS).
Keputusan ini perlu dikelalkan untuk tujuan keharmonian bagi sesebuah negara dan tidak perlu mengikut pengisytiharan wukuf Arafah oleh kerajaan Arab Saudi. Hukum ibadah puasa yang dilakukan tiada terjejas dan ia melibatkan perkara sunat yang perlu kepada pemahaman terhadap ibadat tersebut. Semoga dengan risalah kecil ini akan memberi pendedahan kepada masyarakat agar tidak timbul kekeliruan tentang amalan yang digunakan di Malaysia pada masa sekarang dan yang akan datang. Wallahua'lam.
Disediakan oleh:
Bahagian Falak Syarie,
Jabatan Mufti Negeri Selangor.
A.W. diriwayatkan oleh Imam Muslim dan Bukhari:

Maksudnya:
"Berpuasalah kamu kerana melihat Hilal dan berbukalah kamu kerana kamu melihat Hilal.Bila Hilal tertutup atasmu, maka sempurnakanlah bilangan bulan Syaaban tiga puluh".
Pendapat Ulama' Daripada Kitab-kitab Muktabar.
Daripada Kitab Bidayatul Mujtahid dari Juzuk pertama
( muka surat 242-243 ).
Maksudnya:
"Bila Hilal ditutupi awan, maka ia kembali kepada Hisab yang berdasarkan bulan dan matahari, itulah mazhabnya Muttarraf Bin Suhair, beliau termasuk ulama' besar tabi'in dan Ibnu Suraj bercerita daripada Imam Syafie bahawa Imam Syafie berkata; orang yang mazhabnya itu mengambil pedoman dengan bintang-bintang dan kedudukan bulan kemudian jelas baginya menurut dalil tersebut, bahawa bulan telah boleh dilihat tetapi tertutup oleh awan, maka orang tersebut boleh melaksanakan puasa dan cukuplah baginya".
Berdasarkan dalil-dalil Al-quran, Hadis dan pendapat ulama' serta kajian astronomi moden, penyelesaian jalan tengah dengan cara rukyah dan hisab adalah menjadi pilihan untuk diamalkan di Malaysia kerana ia lebih hampir kepada kehendak syarak.
3. FAKTOR PERSELISIHAN
3.1) Punca-punca perselisihan berlaku dari segelintir rakyat Malaysia yang dikenali dengan kumpulan Islah.Golongan tersebut tidak menerima pengisytiharan rasmi Hari Raya Korban Kerajaan Malaysia yang telah diisytiharkan oleh Penyimpan Mohor Besar Raja-Raja Malaysia pada tahun 2000 dan 2001 Miladiah yang lalu.Golongan tersebut menyambut Hari Raya Korban berdasarkan pengisytiharan Wukuf di Padang Arafah oleh Kerajaan Arab Saudi.
3.2) Perselisihanjuga berlaku kerana terdapat kekeliruan pendapat pada 9 Zulhijjah (Hari Wukuf), sunat berpuasa pada hari tersebut dan ganjaran pahalanya sama dengan setahun beribadah. Kebanyakan rakyat malaysia terkeliru dan tidak mengetahui kaedah dan syarat-syarat penetapan awal bulan Zulhijjah yang digunakan oleh Kerajaan Arab Saudi.

4. RASIONAL DARI SUDUT MATLAK ( TEMPAT TERBIT ) DI MALAYSIA.
4.1) Kerajaan Arab Saudi menggunakan matlak dengan kaedah rukyah semata-mata, terbuka kepada semua rakyatnya.Sesiapa yang melihat Hilal Zulhijjah boleh melaporkan kepada pihak yang bertanggungjawab atau berkuasa dengan saksi.
Kerajaan Malaysia menetapkan awal bulan Zulhijjah dengan menggunakan kaedah rukyah dan hisab berdasarkan kriteria imkanur rukyah dengan mengambil kira matlak negara-negara MABIMS.Pada 29 Zulkaedah semua tempat cerapan rasmi sebanyak 26 tempat di seluruh Malaysia akan dicerap oleh Ahli Jawatankuasa Melihat Anak Bulan dengan menggunakan peralatan moden seperti teleskop digital dan teodolit.
4.2) Terdapat perbezaan matlak yang jauh diantara Malaysia dan Arab Saudi. Perbezaan waktu antara kedua-dua negara ialah lima jam. Oleh itu ketika Hilal dilihat di Arab Saudi, kedudukan hilal tersebut berada pada kedudukan 1.25° lebih tinggi di Matla' Malaysia.
4.3) Bagi rakyat negara Malaysia yang bermazhab Syafie, mereka perlu memahami bahawa setiap negara di dunia ini mempunyai matla' atau kawasan lingkungannya sendiri. Oleh itu Malaysia tidak harus mengikut keputusan cerapan hilal yang dilaksanakan oleh Arab Saudi.

5. HUKUM PUASA DAN MAKLUMAT YANG BERKAITAN
Umumnya, masyarakt Islam mengetahui adanya puasa sunat pada hari Arafah. Puasa ini sunat dilakukan oleh mereka yang tidak mengerjakan haji. Pelakunya dijanjikan dengan ganjaran yang besar sebagaimana sabda Rasulullah S.A.W.
Daripada Abi Qatadah yang berbunyi :-

Maksudnya:
Daripada Abi Qatadah bahawa Nabi S.A.W. ditanya mengenai puasa pada hari Arafah. Banginda menjawab : Ia menghapuskan dosa yang dikerjakan pada tahun yang lalu dan tahun yang akan datang.
(Riwayat Muslim)
Sekiranya diteliti, hadis di atas dan dalil yang lain menerangkan kelebihan mereka yang berpuasa pada hari Arafah. Namun demikian, kita perlu mengetahui pada waktu bilakah umat Islam di Malaysia dan Arab Saudi dan juga perbezaan matla'. Kita perlu memilih sama ada berpuasa pada hari Arafah sebenar di Arab Saudi atau mengikut takwin sebenar kita di Malaysia. Hukum berpuasa pada salah satu hari tersebut tetap sah.
Faktor kedudukan geografi dan kesesuaian negara Malaysia menentukan setiap awal bulan Islam dengan menggunakan kaedah rukyah dan hisab berdasarkan kreteria Imkanur rukyah adalah satu perkara yang perlu diambil perhatian. Konsep penentukan awal bulan Islam adalah berdasarkan kaedah jangkaan kenampakan anak bulan atau Imkanur rukyah yang mengikut syarat berikut :-
Ketika matahari terbenam.
a) Ketinggian (altitud) bulan tidak kurang daripada 2°
Dan
b) Jarak lengkok matahari tidak kurang 3°
Atau
c) Ketika matahari terbenam umur bulan tidak kurang daripada 8 jam.
6. ASAS PERTIMBANGAN KEPUTUSAN PERLU DI KEKALKAN.

6.1) Kaedah penetapan Hari Raya Korban mengikut kaedah Hisab dan Rukyah berdasarkan imkanurrukyah sama seperti penetapan awal bulan Ramadhan dan Syawal adalah lebih sesuai untuk diamalkan di Malaysia.
6.2) Bedasarkan keputusan Majlis Raja-Raja Malaysia dan persetujuan Mufti seluruh negeri-negeri di Malaysia bagi penetapan awal Zulhijjah seperti penetapan awal Ramadhan dan awal Syawal dengan melihat anak bulan di tempat rasmi seluruh Malaysia.
6.3) Perbezaan zon masa di antara Malaysia dan Arab Saudi adalah jauh selama (5) lima jam berdasarkan GMT Malaysia (8) lapan jam manakala Arab Saudi (3) tiga jam.
7. PENUTUP
Amalan Umat Islam di Malaysia menetapkan awal Zulhijjah dikekalkan dengan rukyah dan Hisab berdasarkan kriteria imkanur rukyah adalah bertujuan untuk di selaraskan dengan keputusan negara jiran tetangga iaitu Brunei, Indonesia, Malaysia dan Singapura (MABIMS).
Keputusan ini perlu dikelalkan untuk tujuan keharmonian bagi sesebuah negara dan tidak perlu mengikut pengisytiharan wukuf Arafah oleh kerajaan Arab Saudi. Hukum ibadah puasa yang dilakukan tiada terjejas dan ia melibatkan perkara sunat yang perlu kepada pemahaman terhadap ibadat tersebut. Semoga dengan risalah kecil ini akan memberi pendedahan kepada masyarakat agar tidak timbul kekeliruan tentang amalan yang digunakan di Malaysia pada masa sekarang dan yang akan datang. Wallahua'lam.
Disediakan oleh:
Bahagian Falak Syarie,
Jabatan Mufti Negeri Selangor.
Related Posts with Thumbnails