Saturday, April 9, 2011

Ketika Aisyah R.A di Fitnah


Hadis Saidatina Aisyah r.a isteri Nabi s.a.w katanya:

Apabila Rasulullah s.a.w ingin musafir, baginda biasanya mengadakan undian di

kalangan isteri-isterinya. Sesiapa yang bernasib baik dialah yang akan keluar

bersama Rasulullah s.a.w. Saidatina Aisyah berkata: Rasulullah s.a.w membuat

undian di kalangan kami untuk memilih siapakah yang akan turut serta ke medan

perang. Tanpa diduga undi akulah yang berjaya. Lalu aku keluar bersama

Rasulullah s.a.w.

Peristiwa ini berlaku selepas turunnya ayat hijab. Aku dibawa dalam Haudaj

(sebuah bilik kecil untuk perempuan yang diletakkan di atas unta). Bilik inilah

aku ditempatkan selama berada di sana. Setelah Rasulullah s.a.w selesai

berperang, kami terus pulang. Kami berhenti rehat buat seketika di suatu tempat

yang berhampiran dengan Madinah. Sebaik sahaja tiba waktu malam kami diminta

supaya meneruskan perjalanan.

Pada waktu yang sama aku bangkit dan berjalan jauh dari pasukan tentera.

Apabila selesai membuang air besar aku kembali ke tempat kelengkapan

perjalanan. Ketika aku menyentuh dadaku mencari kalung, ternyata kalungku yang

diperbuat dari manik Zafar (berasal dari Zafar, Yaman) hilang. Aku kembali lagi

ke tempat tadi mencari kalungku sehingga aku ditinggalkan dalam keadaan

tersebut. Sementara itu beberapa orang lelaki yang ditugaskan membawaku

mengangkat Haudaj ke atas unta yang aku tunggangi kemudian terus pulang. Pada

sangkaan mereka aku berada di dalamnya.

Saidatina Aisyah berkata: Wanita pada waktu itu semuanya ringan-ringan, tidak

terlalu tinggi dan tidak pula terlalu gemuk kerana mereka hanya memakan sedikit

makanan menyebabkan para sahabat tidak terasa berat ketika membawa serta

mengangkat Haudaj. Apatah lagi aku pada waktu itu seorang gadis. Mereka

membangkitkan unta dan terus berjalan.

Sebaik sahaja mereka bertolak aku bertemu kalung yang kehilangan tadi. Aku

pergi ke tempat perhentian mereka semasa berperang, namun tidak seorang pun

yang ada di sana. Lalu aku kembali ke tempat perhentianku dengan harapan mereka

sedar kehilanganku dan kembali mencariku. Ketika berada di tempatku, aku terasa

mengantuk dan terus tertidur.

Kebetulan Safuan bin Al-Muattal As-Sulami Az-Zakwani telah ditinggalkan oleh

pasukan tentera supaya berangkat pada awal malam sehinggalah dia sampai ke

tempatku pada pagi tersebut. Dalam kesamaran dia terlihat seorang manusia

sedang tidur. Dia menghampiriku dan didapati aku yang tidur di situ. Dia

mengenaliku kerana pernah melihat aku sebelum hijab diwajibkan kepadaku.

Aku tersedar oleh ucapannya [Inalillahi wa inalilahirajiun] ketika dia

mengetahui bahawa aku tidur di situ. Aku segera menutup wajahku dengan kain

tudung. Demi Allah! Dia tidak bercakap dengan aku dan aku juga tidak mendengar

kata-katanya walaupun sepatah selain ucapannya [Inalillahi wa inalilahirajiun]

sehinggalah dia meminta aku menunggang untanya. Tanpa membuang masa aku terima

pelawaannya dan terus naik dengan berpijak di tangannya, lalu beredar dalam

keadaan dia menarik unta sehinggalah kami berjaya mendapatkan pasukan tentera

yang sedang berhenti rehat kerana panas terik.

Celakalah penuduhku dan orang yang tetap dengan keangkuhannya iaitu Abdullah

bin Ubai bin Salul.

Setelah sampai di Madinah, aku jatuh sakit di Madinah selama sebulan setelah ku

kembali. Sementara itu orang ramai sedang menyebarkan fitnah daripada pereka

cerita bohong tetapi aku sendiri tidak mengetahuinya. Aku mula resah setelah

Rasulullah s.a.w kelihatan berubah malah aku tidak lagi merasakan kelembutan

Rasulullah s.a.w yang biasanya aku rasakan ketika aku sakit.

Rasulullah s.a.w cuma masuk mengucapkan salam kemudian bertanya: Bagaimana

keadaanmu? Suasana ini menyebabkan aku semakin gelisah kerana bagiku, aku tidak

melakukan keburukan. Setelah penyakitku beransur sembuh, aku keluar bersama

Ummu Mistah ke tempat buang air besar. Ianya adalah tempat yang biasa kami

kunjungi untuk membuang air besar dan kami hanya keluar pada waktu malam.

Keadaan ini berterusan sehinggalah kami membina tandas berhampiran dengan rumah

kami. Kamilah orang arab yang pertama membina tandas untuk bersuci. Akhirnya

kami merasa terganggu dengan tandas tersebut yang di bina berhampiran dengan

rumah kami.

Suatu hari aku keluar bersama Ummu Mistah binti Abu Ruhmi bin Al-Muttalib bin

Abdul Manaf. Ibunya adalah puteri Sakhrin bin Amir ibu saudara Abu Bakar

As-Siddiq r.a, anaknya bernama Mistah bin Usaasah bin Abbad bin Al-Muttalib.

Setelah kami selesai buang air besar aku berjumpa dengan anak perempuan Abu

Ruhmi berhampiran rumahku. Tiba-tiba Ummu Mistah terpijak pakaiannya lalu

melatah sambil berkata: Celaka Mistah!

Aku berkata kepadanya: Apakah engkau mencela seorang lelaki yang syahid dalam

peperangan Badar.

Dia menjawab: Wahai Saidatina Aisyah: Tidakkah engkau mendengar apa yang dia

katakan?

Aku menjawab: Tidak, apakah yang dia katakan?

Lantas Ummu Mistah menceritakan kepada aku tuduhan pembuat cerita bohong.

Mendengar cerita itu, sakitku bertambah kuat. Setelah sampai di rumah

Rasulullah s.a.w masuk menjengukku. Baginda mengucapkan salam kemudian

bertanya: Bagaimana keadaanmu?

Aku menjawab: Apakah engkau izinkan aku berjumpa dua orang tuaku?

Pada saat itu aku ingin kepastian tentang berita tersebut dari dua orang tuaku.

Selepas mendapat keizinan daripada Rasulullah s.a.w, aku segera pulang ke rumah

orang tuaku. Sebaik sahaja sampai di sana, aku bertanya ibuku: Mak, apakah

cerita yang disebarkan oleh orang ramai mengenai diriku?

Ibuku menjawab: Wahai anakku! Tabahkanlah hatimu! Demi Allah berapa orang

sahaja wanita cantik berada di samping suami yang menyayanginya dan mempunyai

beberapa orang madu tidak difitnahkan, bahkan ramai yang dilontarkan fitnah

terhadapnya.

Aku berkata: Maha suci Allah s.w.t! Apakah sampai begitu sekali orang ramai

memfitnah ku?

Aku terus menangis pada malam tersebut dan tidak lagi mampu menahan air mata.

Aku tidak dapat tidur sehingga pada pagi keesokannya, aku masih lagi dalam

keadaan demikian.

Setelah beberapa ketika Rasulullah s.a.w memanggil Ali bin Abi Talib dan Usamah

bin Zaid untuk membincangkan perceraian dengan isterinya. Ketika itu wahyu

tidak diturunkan. Usamah bin Zaid memberi pertimbangan kepada Rasulullah s.a.w

tentang penjagaan Allah terhadap isteri baginda dan kemesraan Nabi terhadap

mereka sambil berkata: Wahai Rasulullah! Mereka adalah keluargamu. Kami cuma

mengetahui apa yang baik.

Manakala Ali bin Abi Talib pula berkata: Allah tidak menyulitkan kamu malah

wanita selain daripadanya masih ramai. Jika engkau bertanyakan pembantu rumah

pun, tentu dia akan memberikan keterangan yang betul.

Saidatina Aisyah berkata: Lantas Rasulullah s.a.w memanggil Barirah (pembantu

rumah) dan bertanya: Wahai Barirah! Apakah engkau pernah melihat sesuatu yang

meragukan tentang Aisyah?

Barirah menjawab: Demi Allah yang mengutusmu membawa kebenaran. Sekiranya aku

melihat sesuatu padanya, nescaya aku tidak akan menyembunyikannya. Dia tidak

lebih dari seorang gadis muda yang sering tertidur di samping adunan roti

keluarganya sehinggalah binatang ternakan seperti ayam dan burung datang

memakannya.

Saidatina Aisyah berkata: Kemudian Rasulullah s.a.w berdiri di atas mimbar

meminta pertolongan untuk membersihkan segala fitnah yang dilontarkan oleh

Abdullah bin Ubai bin Salul.

Saidatina Aisyah berkata lagi: Rasulullah s.a.w bersabda semasa berkhutbah:

Wahai kaum Muslimin! Siapakah yang ingin menolongku dari orang yang sanggup

melukai hati keluargaku? Demi Allah! Apa yang aku ketahui hanyalah kebaikan.

Beberapa orang telah menyebut tentang seorang lelaki yang aku ketahui bahawa

dia seorang yang baik. Dia tidak pernah masuk berjumpa isteriku kecuali

bersamaku.

Lalu Saad bin Muaz Al-Ansariy bangun berkata: Aku yang akan menolongmu daripada

orang itu wahai Rasulullah. Jika dia daripada golongan Aus aku akan memenggal

lehernya dan sekiranya dia dari kalangan saudara kami daripada golongan

Khazraj, perintahkanlah aku nescaya aku akan melaksanakan segala perintahmu

itu.

Saidatina Aisyah berkata: Mendengar kata-kata tersebut lantas Saad bin Ubadah

bangun. Dia adalah penghulu golongan Khazraj, seorang yang soleh tetapi

kadang-kadang dia cepat radang kerana bongkak. Dia menjawab kepada Saad bin

Muaz: Engkau bohong! Demi Allah engkau tidak dapat membunuhnya dan tidak mampu

untuk membunuhnya!

Lalu Usaid bin Hudair sepupu Saad bin Muaz bangun menjawab kepada Saad bin

Ubadah: Engkau bohong! Demi Allah, kami akan membunuhnya. Engkau seorang

munafik yang membela orang-orang munafik.

Maka terjadilah pertengkaran hebat antara golongan Aus dan Khazraj, sehingga

mereka hampir membunuh antara satu sama lain. Rasulullah s.a.w masih tetap

berdiri di atas mimbar. Rasulullah s.a.w tidak henti-henti menenangkan mereka

sehinggalah mereka terdiam kerana melihat Rasulullah s.a.w diam.

Saidatina Aisyah berkata: Melihat keadaan itu aku menangis sepanjang hari. Air

mataku tidak berhenti mengalir dan aku tidak dapat tidur sehinggalah pada malam

berikutnya. Dua ibu bapaku menganggap tangisanku itu boleh membawa kepada

terbelahnya jantungku.

Ketika ibu bapaku menunggu aku, seorang perempuan Ansar datang meminta izin

menemuiku. Setelah aku mengizinkannya, dia terus masuk lalu duduk sambil

menangis.

Saidatina Aisyah berkata: Ketika itu Rasulullah s.a.w masuk memberi salam, lalu

duduk bersama aku. Saidatina Aisyah berkata: Baginda tidak pernah berbuat

demikian sejak berlakunya fitnah terhadapku sebulan yang lalu. Wahyu juga tidak

diturunkan kepada baginda mengenai keadaanku.

Saidatina Aisyah berkata: Rasulullah s.a.w mengucapkan Dua Kalimah Syahadah

ketika duduk kemudian bersabda: Wahai Aisyah! Aku ketahui berbagai cerita telah

diperkatakan tentang dirimu. Jika engkau memang tidak bersalah, Allah pasti

tidak akan menyalahkan kamu. Tetapi seandainya engkau bersalah, pohonlah

keampunan daripada Allah dan bertaubatlah kepada-Nya kerana sesungguhnya

apabila seorang hamba mengaku berdosa, kemudian bertaubat nescaya Allah pasti

akan menerima taubatnya.

Saidatina Aisyah berkata: Sebaik sahaja Rasulullah s.a.w selesai bersabda, aku

bertambah sedih sehingga tidak terasa air mataku menitis. Aku berkata kepada

ayahku: Jelaskanlah kepada Rasulullah s.a.w mengenai apa yang baginda katakan.

Ayahku menjawab: Demi Allah! Aku tidak tahu apa yang harus dijelaskan kepada

Rasulullah s.a.w.

Kemudian aku berkata kepada ibuku: Jelaskanlah kepada Rasulullah s.a.w.

Ibuku juga menjawab: Demi Allah! Aku tidak tahu apa yang harus dijelaskan

kepada Rasulullah s.a.w.

Lalu aku berkata: Aku adalah seorang gadis muda. Aku tidak banyak membaca

Al-Quran. Demi Allah! Aku tahu bahawa kalian telah mendengar semuanya itu

sehingga tetap bersemadi di hati kalian, malah kalian mempercayainya. Jika aku

katakan kepada kalian bahawa aku tidak bersalah, Allahlah yang mengetahui

bahawa aku tidak bersalah, tetapi kalian tetap tidak mempercayaiku. Begitu juga

sekiranya aku mengakui melakukan kesalahan, Allahlah yang mengetahui bahawa aku

tidak bersalah dan kalian tentu akan mempercayaiku. Demi Allah, aku tidak

mempunyai contoh yang tepat untuk aku dan kalian kecuali kata-kata yang disebut

oleh ayah Nabi Yusuf a.s: ÝóÕóÈúÑñ Ìóãöíáñ æóÇááøóåõ ÇáúãõÓúÊóÚóÇäõ Úóáóì ãóÇ

ÊóÕöÝõæäó (Yang bermaksud: Kalau begitu bersabarlah aku dengan sebaik-baiknya

dan Allah jualah yang dipohonkan pertolongan mengenai apa yang kamu katakan

itu).

Saidatina Aisyah berkata: Kemudian aku beredar lalu berbaring di tempat

tidurku. Saidatina Aisyah berkata: Demi Allah! Pada saat itu aku yakin diriku

tidak bersalah dan Allah akan menunjukkan bahawa aku tidak bersalah. Tetapi

Demi Allah! Aku tidak menyangka bahawa wahyu akan diturunkan tentang

permasalahanku kerana persoalanku adalah terlalu remeh untuk difirmankan oleh

Allah s.w.t.

Namun begitu aku mengharapkan agar Rasulullah s.a.w melihat dalam mimpinya

bahawa Allah s.w.t membersihkan aku dari fitnah itu. Saidatina Aisyah berkata:

Demi Allah! Rasulullah s.a.w tidak beredar dari tempat duduk baginda dan tidak

ada seorangpun di kalangan keluarga kami keluar. Apabila Allah s.w.t menurunkan

wahyu kepada Nabi-Nya, baginda kelihatan berubah. Baginda duduk membongkok

sambil berpeluh bagaikan mutiara pada musim sejuk kerana beratnya menerima

firman Allah s.w.t yang diturunkan kepada baginda.

Saidatina Aisyah berkata: Setelah itu Rasulullah s.a.w terus ketawa. Ucapan

pertama baginda selepas menerima wahyu tersebut ialah sabdanya: Bergembiralah,

wahai Aisyah! Sesungguhnya Allah s.w.t telah membersihkan kamu! Lalu ibuku

berkata kepadaku: Bangunlah berjumpa Rasulullah s.a.w.

Aku menjawab: Demi Allah! Aku tidak akan bangun berjumpa baginda. Aku hanya

akan memuji kepada Allah s.w.t kerana Dialah yang menurunkan ayat Al-Quran

menyatakan kebersihanku. Lalu Allah s.w.t menurunkan ayat Åöäøó ÇáøóÐöíäó

ÌóÇÁõæÇ ÈöÇáúÅöÝúßö ÚõÕúÈóÉñ ãöäúßõãú (Yang bermaksud: Sesungguhnya orang-orang

yang membawa berita yang amat dusta itu ialah segolongan dari kalangan kamu)

sebanyak sepuluh ayat. Allah s.w.t menurunkan ayat-ayat tersebut yang

menyatakan kebersihanku.

Saidatina Aisyah berkata: Lalu Sayidina Abu Bakar orang yang selalu memberi

nafkah kepada Mistah kerana dia adalah salah seorang daripada kaum keluarga Abu

Bakar dan seorang miskin berkata: Demi Allah! Aku tidak akan memberikan nafkah

kepadanya lagi selepas dia memfitnahkan Saidatina Aisyah r.a.

Sebagai teguran terhadap tindakan itu Allah s.w.t menurunkan ayat æóáóÇ

íóÃúÊóáö ÃõæáõæÇ ÇáúÝóÖúáö ãöäúßõãú æóÇáÓøóÚóÉö Ãóäú íõÄúÊõæÇ Ãõæáöí ÇáúÞõÑúÈóì

sehingga ayat ÃóáóÇ ÊõÍöÈøõæäó Ãóäú íóÛúÝöÑó Çááøóåõ áóßõãú (Yang bermaksud:

Dan janganlah orang-orang yang berharta serta lapang hidupnya di antara kamu

bersumpah tidak mahu lagi memberi bantuan kepada kaum keluarga sehinggalah

kepada firman Allah s.w.t yang bermaksud: Tidakkah kamu suka supaya Allah

mengampunkan dosa kamu).

Hibban bin Musa berkata: Abdullah bin Al-Mubarak menyebut: Inilah ayat yang

paling aku harapkan dalam Kitab Allah.

Abu Bakar berkata: Demi Allah! Memang aku inginkan keampunan Allah s.w.t. Lalu

Abu Bakar kembali memberikan nafkah kepada Mistah sebagaimana biasa dan

berkata: Aku tidak akan berhenti memberi nafkah kepadanya.

Saidatina Aisyah berkata: Rasulullah s.a.w pernah bertanya Zainab binti Jahsyin

isteri Nabi s.a.w tentang masalahku: Apakah yang engkau ketahui atau apakah

pendapatmu?

Zainab menjawab: Wahai Rasulullah! Aku selalu menjaga pendengaran dan

penglihatanku. Demi Allah! Apa yang aku ketahui hanyalah kebaikan.

Saidatina Aisyah berkata: Dialah dari kalangan isteri-isteri Nabi s.a.w yang

membanggakan aku.

Allah s.w.t mengurniakan kepadanya sifat warak berbanding dengan saudara

perempuannya iaitu Hamnah binti Jahsyin yang turut serta menyebarkan fitnah.

Maka celakalah dia bersama orang-orang yang celaka!

(Riwayat Muslim)

-----------------------------------------------------------------------------------------------

Teladani apa sikap kita bila mendengar fitnah.

No comments:

Post a Comment

Related Posts with Thumbnails