Wednesday, January 19, 2011

Bedah Buku : Kemi cinta kebebasan yang tersesat

Judul : KEMI Cinta Kebebasan yang Tersesat
Pengarang : Dr. Adian Husaini (INSIST)
Penerbit : Gema Insani Press (GIP)
Cetakan : Pertama Oktober 2010
ISBN : 978-979-077-220-5
Mukasurat : 316 Halaman

Novel ini mengisahkan seorang santri (pelajar pondok) bernama Kemi di Pesantren Minhajul Abidin, Madiun Jawa Timur yang dipimpin oleh Kyai Aminuddin Rois (lebih dikenali sebagai Kyai Rois). Kemi merupakan pelajar yang pintar, kuat beribadah & pelajar kepercayaan Kyai Rois. Malah Kemi dijadikan tenaga pengajar santrinya.

Kisah ini bermula apabila Kemi membuat keputusan meninggalkan pesantren setelah diajak oleh senior beliau, Farsan ke Kota Jakarta untuk mengikuti pengajian di Universitas Damai Sentosa dengan diberikan biasiswa. Di sinilah Kemi terjerumus di dalam faham Liberalisme, Pluralisme, multikulturalisme & kesetaraan Gender dan terlibat dalam Jaringan Islam Liberal (JIL).

Ketika ini Kemi sudah jarang solat, solat yang terpenting adalah solat sosial (mengajak manusia untuk bersilaturahmi untuk memahami faham JIL). Menjalankan projek-projek liberal dengan mengadakan pelatihan untuk menyebarkan faham-faham yang diyakininya. Inilah ajaran agama yang diyakininya, menyamaratakan semua agama yang sangat keliru. Kemi yang yakin dengan faham yang menurutnya semua agama itu sama, sama ada Islam, Kristian, Hindu, Budha, Yahudi dan lain-lain lagi. Tuhan semua agama itu sama, hanya berbeda dari cara menusia meyakini dan menyembahnya sahaja.

Rahmat yang merupakan teman Kemi juga seorang santri kepercayaan Kyai Rois telah perasan perubahan sikap & pemikiran Kemi semasa berkunjung ke Jakarta. Maka Rahmat memaklumkan kepada Kyai Rois tentang perkembangan terkini Kemi. Rahmat anak muda yang tampan, gagah, hebat dalam bidang persilatan dan memiliki kecerdasan pemikiran yang luar biasa. Rahmat juga dipercayai menjadi tenaga pengajar di pesantren Kyai. Akhirnya Kyai Rois mengambil keputusan membenarkan misi membawa kembali Kemi ke pangkal jalan dengan cara Rahmat mengikuti pengajian bersama Kemi. Itu pun selepas Kyai Rois memberikan pelatihan khusus kepada Rahmat.

Di kuliah pertama Rahmat di Universitas Damai Sentosa adalah bersama Rektor, Prof Abdul Malikan. Prof Abdul Malikan dalam kuliah beliau menyatakan tentang kesalahan metod dalam pengajian agama-agama selama manusia beragama. Penganut melihat agama dari kacamata subjektif dari sudut pandang agama sendiri. Akhirnya ada agama yang dipandang salah & sesat. Metod ini harus diubah supaya melahirkan pandangan yang adil terhadap semua agama. Selesai syarahan kuliah, hujah profesor telah dibidas oleh Rahmat dengan hebat sekali sehinggakan Prof Abdul Malikan mati kutu.

Rahmat dalam perdebatan bersama Prof Abdul Malikan menyatakan sebagai muslim perlu melihat agama yang lain dalam sudut pandang Islam secara konsisten. Bukan menerima kebenaran Nabi Isa tidak disalib menurut Islam dan juga menerima Isa telah disalib menurut Kristian. Ini pandangan yang neutral yang keliru. Pandangan yang menggunakan teori logik John Hick. Malah menurut Rahmat, melihat agama pada sisi yang neutral juga adalah satu ideologi iaitu agama baru. Teori ini tidak menyelesaikan konflik antara agama malah menambah konflik baru.

Bidasan yang paling pedas apabila Rahmat berhujah atas faham Prof Abdul Malikan itu sendiri yang agama itu semuanya sama tidak boleh diungguli oleh satu-satu agama. Rahmat mempersoalkan Prof Abdul Malikan yang menyalahkan metod dalam memahami agama-agama kerana itu telah menunjukkan hanya faham Pluralisme Agama sahaja yang benar dan yang lain salah. Golongan liberal yang mengaku atas nama teologi inklusif-pluralis di saran agar bersikap tawaduk, jangan merasa benar & jangan salahkan orang lain tetapi mereka sendiri menyalahkan orang lain yang tidak sama pemikiran dengannya.

Rahmat menguatkan logik hujahnya dengan menyatakan orang yang menyakini agama sendiri yang benar seharusnya dihormati bukan disalahkan, Menyakini sesuatu adalah menjadi haknya. Bila ia menyakini dengan 'A' maka yang bertentangan dengan 'A' adalah salah. Tetapi jika ia menerima kedua-duanya itu sudah salah dan tidak logik.

Perdebatan tersebut mendapat perhatian teman-teman kuliah Rahmat yang baru dan tersebar seluruh kampus. Siti yang baru dikenali melalui Kemi juga mendapat tahu tentang perdebatan tersebut. Akhirnya Siti membuka rahsianya kepada Rahmat, kerana telah terperangkap dalam konspirasi disebalik agenda liberalisme. Siti akhirnya tersedar jerat yang dihadapinya dan dalam masa yang sama Siti jatuh hati pada Rahmat yang berani mempertahankan pemikiran yang murni dan sebagai titik perubahan dalam kehidupannya selain ancaman yang telah diberikan oleh Roman.

Keberanian Rahmat diteruskan dalam Diskusi Pluralisme & Gender yang pembicaranya adalah Kyai Dulpikir dari Jawa Barat. Diskusi itu mendapat liputan daripada stesen penyiaran dan media cetak. Kyai Dulpikir mengutip surah al-Baqarah ayat 62 dalam mendokong gagasan pluralisme agama dengan mengatakan, "Ayat ini membuktikan Islam adalah agama yang sangat mendukung faham pluralisme. Ayat ini membuktikan kaum Yahudi, Nasrani, Muslim dan agaman apa pun, asal percaya kepada Tuhan dan berbuat baik pada sesama manusia, yakni beramal baik, maka ia dapat pahala dari Allah SWT."

Rahmat membidas hujah Kyai Dulpikir dengan menerangkan tafsiran surah al-Baqarah ayat 62 dan al-Maa'idah ayat 69 membicarakan keselamatan Ahlul Kitab yang dakwah nabi (Islam) tidak sampai menurut yang sebenarnya dan kebenaran agama tidak nampak bagi mereka. Rahmat menambah lagi hujahnya berdasarkan surah Ali Imran ayat 199 berdasarkan tafsiran Rasyid Ridha yang menetapkan lima syarat keselamatan kepada Yahudi dan Nasrani adalah

1. beriman kepada Allah dengan iman sebenar iaitu tidak musyrikan Allah.
2. beriman kepada al-Quran yang diwahyukan oleh Nabi Muhammad SAW.
3. beriman kepada kitab-kitab yang diwahyukan bagi mereka.
4. rendah hati serta melakukan perbuatan yang dituntut oleh iman.
5. tidak menjual ayat-ayat Allah dengan kesenangan dunia.

Hujah Rahmat mengajak hadirin yang hadir dalam diskusi tersebut berfikir tentang rasional sudut pandang barat yang menganggap orang yang suka menolong adalah baik walaupun ia telanjang atau pun suka berzina kerana pada pandangan mereka zina bukanlah perkara yang buruk atas faham humanisme. Sedangkan sebagai muslim melalui syahadah seseorang perlu mengakui Allah adalah satu-satunya Tuhan dan Muhammad adalah utusan Nya.
tambah dalam soal

Selesai diskusi tersebut Kyai Dulpikir mengaku kesilapan dalam soal pemikiran liberal beliau. dan akui kehebatan Rahmat dalam berhujah. Kyai Dulpikir menitiskan air mata kerana di usia setua beliau Allah masih memberi peringatan kepadanya. Hujah Rahmat dan saran supaya bertaubat kepada Dullpikir, mengingatkan kembali nasihat anak beliau yang juga pernah mengingatkan tentang kesesatan pemikiran liberal ini. Itulah komentar terakhir beliau kepada Kemi dan kmudian beliau ditakdirkan meninggal dunia atas asbab sakit jantung.

Di hujung kisah ini, Kemi yang mendapat tahu kejahatan sebenar Roman telah meminta untuk keluar daripada kemelut tersebut dengan secara baik. Namun telah dibantah oleh Roman dan Kemi dibelasah dengan teruk sehingga dimasukkan ke hospital. Kemi tidak dapat diselamatkan kerana kecederaan yang serius. Siti bertaubat dan meminta maaf kepada bapanya atas keterlanjuran pemikirannya selama ini. Siti berazam akan membangunkan pesantren bapanya dan mengajar di sana.

Begawan Sastrawa Indonesia, Taufiq Ismail berkomentar di kulit buku tersebut : “Setelah wajah pesantren dicoreng-moreng dalam film Perempuan Berkalung Sorban, novel Adian Husaini ini berhasil menampilkan wajah pesantren sebagai lembaga pendidikan Islam yang ideal dan tokoh-tokoh pesantren yang berwawasan luas, sekaligus gigih dalam membendung gelombang liberalisme.”

-Unit Kajian



No comments:

Post a Comment

Related Posts with Thumbnails