Friday, May 27, 2011

Puisi Zaman


I

Ini

Adalah sebuah puisi zaman

Satu penceritaan empat dekad

Tentang keperkasaan dan keberanian

Dalam mengumpul akal budi

Bagi mengubah jati diri

Yang selamanya berpindah randah

Dari sebuah ideologi ke sebuah ideologi

Lalu

Minda dan hati terus bercelaru

Dan terus berbagi

Sehinggalah

Datang waktu itu

Wajah-wajah segak

Para pendiri dan pemberani

Tokoh-tokoh muda berjambang nipis dan berkumis

Dengan getar suara mereka

Dan aksi terbuka di mana-mana

Mula sahut bersahut

Dari kampus ke kota

Lalu menuju ke desa-desa

Dengan penuh iltizam

Para pemberani dan perintis itu

Membangkit dan membakar semangat gerakan

Menggarap seluruh kekuatan

Lalu mendekati setiap sasaran

Di desa mahupun di pekan

Menyeru dan merayu

Bagaikan Maulana Rumi bersenandung ketika memanggil semua

“Ke marilah sesiapa jua

Para pengembara – pengelamun, pencinta dunia – tidak peduli siapa pun kalian

Justeru ini bukannya karavan insan-insan berputus asa

Ke marilah,

Kendatipun,

Kau telah melanggar sumpahmu seribu kali

Ke marilah dan ke marilah lagi,

Ke mari……… ke marilah”

II

Tapi

Tika tiba

Nahdah itu

Satu kebangkitan

Bagai arus pasang besar

Menyongsong semangat juang

Para pria para santri

Siswa dan siswi

Lalu

Kami mula menggenggam tangan ke udara

Dengan yakin diri

Untuk tidak malu-malu

Menyatakan

Bahawa

Kamilah pendayung “Bahtera Merdeka”

Yang bangkit sesudah robohnya Kota Melaka

Di sini

Terbina satu tali

Yang mengikat erat persahabatan, persaudaraan

Oleh sumpah dan bay’ah

Demi bersama merubah

Mengangkat martabat Ummah

Di sini

Kami dewasa

Dengan perjuangan di setiap medan

Dicemburui semua

Yang tidak pernah bersama

Setiap bukit didaki

Setiap lembah dituruni

Setiap teluk dan selat dilalui

Ada yang sampai ke puncak

Ada yang tergelincir di perjalanan

Tidak kurang yang bertukar haluan

Mencari destinasi baru

Namun kami tetap kembali ke pengkalan

Pulang ke pangkal jalan

Bila tersasar dari tujuan

III

Ah...!

Mereka yang berbuat onar

Dan berkhianat

Lupa diri dek dunia yang dihambat

Akan hanyut dari zaman

Akan terbuang dari ingatan

Ah…!

Bagi mereka yang berbuat onar dan berkhianat

Akan hancur lumat oleh kesumat

Justeru,

Mereka yang menabur benihnya

Akan menuai badainya jua

Mereka yang berpura-pura

Akhirnya akan sengsara

Dan kami generasi-generasi

Para pemula, perintis dan penerus

Akan tetap melangkah dan terus melangkah

Akan tetap berlari dan terus berlari

Berkayuh dan berkayuh

Merangkak dan berpapah

Hingga ke garis penamat

Kerana kami adalah anak-anak zaman

Yang tak akan terlupakan

Kerana kami telah punya citra

Punya sejarah berani lagi bererti

Yang bakal dibawa mati

Bersama daftar panjang para pejuang

Mohd. Anuar Tahir

Alor Setar, 4 Mei 2011

Puisi Dideklamasikan Sempena Forum Pengkisahan Sejarah 40 Tahun ABIM, 14 Mei 2011, Shah Alam.

No comments:

Post a Comment

Related Posts with Thumbnails