Monday, July 6, 2009

Potensi Budaya Sosio Aceh


Sebenarnya masyarakat Aceh memiliki karakter nilai-nilai Islam yang sangat kental. Warisan nilai budaya Aceh itu telah bersatu dalam diri dan masyarakatnya sehingga menjadi karakter dan watak dalam perwujudan kehidupan sehari-hari sebagai anggota masyarakat yang beriman, bertaqwa, beramal saleh, berkasih sayang, tolong-menolong, mengutamakan amanah dan kebenaran, memenuhi janji, bertanggungjawab, dan berdisiplin. Masyarakat Aceh sangat mementingkan harga diri dan mereka pantang tersinggung.

POLA KEHIDUPAN MASYARAKAT ACEH

Pola kehidupan masyarakat Aceh diatur oleh hukum adat yang berdasarkan kaidah-kaidah hukum agama Islam. Adapun susunan masyarakat adalah seperti berikut :

Golongan Rakyat Biasa; yang dalam istilah Aceh disebut Ureung Le (orang banyak). Disebut demikian kerana golongan ini merupakan golongan yang paling banyak (mayoritas) dalam masyarakat adat Aceh.

Golongan Hartawan; iaitu golongan yang bekerja keras dalam
mengembangkan ekonomi pribadi. Dari pribadi-pribadi yang sudah berada itulah terbentuknya suatu golongan masyarakat. Karena keberadaannya sehingga mereka menjelma menjadi golongan hartawan. Golongan ini cukup berperanan dalam soal-soal kemasyarakatan khususnya sebagai penyumbang-penyumbang dana.

Golongan ulama/cendikiawan; umumnya mereka berasal dari kalangan rakyat biasa yang memiliki ilmu pengetahuan yang menonjol. Sehingga mereka disebut sebagai orang alim dengan gelaran Teungku. Mereka cukup berperanan dalam masalah-masalah agama dan kemasyarakatan.

Golongan kaum bangsawan; termasuk didalamnya keturunan Sultan Aceh yang bergelar "Tuanku" keturunan "Uleebalang" yang bergelar "Teuku" (bagi laki-laki) dan "Cut" (bagi perempuan).

Selain pembahagian susunan masyarakat tersebut di atas, sistem kesatuan masyarakat Aceh, merupakan perwujudan dari beberapa buah keluarga inti, yang menjadi suatu kelompok masyarakat; yang disebut "Gampong" (Kampung). Sistem sosial pada masyarakat Aceh berpedoman pada keluarga inti. Setiap perbuatan yang dilakukan sebuah keluarga inti akan memberi pengaruh kepada keluarga lainnya. Dengan demikian hubungan antara satu keluarga inti dengan keluarga inti lainnya cuku
p erat.


SOSIOBUDAYA MASYARAKAT ACEH

Menerut dari pemerhatian saya, cara hidup masyarakat Aceh tidak banyak bezanya dengan cara hidup masyarakat Malaysia. Gaya hidup mereka sama juga dengan gaya hidup masyarakat di Malaysia. Cuma apa yang menarik minat saya mengenai mereka adalah mereka sangat menghormati waktu solat. Apabila azan berkumandang, mereka semua akan menghentikan segala aktiviti yang sedang mereka lakukan dan terus pergi menunaikan kewajipan sebagai seorang Muslim. Tidak kira siapa sahaja baik lelaki atau perempuan, tua atau muda semua akan berpusu-pusu ke masjid. Sebagai contoh, sewaktu kami tiba di kapal PLTD APUNG 1 kami tidak dibenarkan masuk kerana pada waktu itu, azan Asar baru sahaja berkumandang. Semua pekerja berhenti rehat untuk menunaikan solat fardhu Asar. Hal ini sangat mengagumkan kami.


Apabila ditanya mengenai peraturan dan undang-undang jalan raya, masyarakat Aceh akan ketawa. Ini kerana mereka sangat degil untuk mematuhi undang-undang jalan raya. Jika menunggang motosikal cukuplah jika salah seorang sahaja yang memakai topi keledar. Di Aceh juga, mereka tidak mamatuhi peraturan lampu isyarat. Pada pandangan kami, mereka memandu secara membabi buta. Tapi, yang menariknya, kecelakan jalan raya jarang sekali berlaku. Mereka juga gemar membunyikan hon secara kuat seolah-olah hanya mereka sahaja yang sedang menggunakan jalan raya ketika itu. Mereka hanya akan mematuhi peraturan jalan raya jika ada polis yang sedang membuat pemeriksaan. Kami pernah merasai pengalaman menunggang motosikal bersama mereka. Kecut perut kami sewaktu mereka memecut motosikal untuk melarikan diri kerana mereka mendapat maklumat bahawa polis sedang melakukan pemeriksaan di jalan yang bakal kami lalui.


Kebanyakan penduduk Aceh bekerja sebagai peniaga. Dari apa yang saya perhatikan selama berada di bumi Aceh ini, kebanyakan dari mereka memilih profesion sebagai seorang peniaga bagi meneruskan kehidupan. Ada juga yang bekerja sebagai pegawai pemerintah, ahli profesional, nelayan dan juga petani. Bagi mereka yang bekerja dengan kerajaan, mereka memakai uniform mengikut warna berdasarkan kepada bahagian masing-masing. Selepas tamat waktu bekerja, kebanyakan masyarakat Aceh akan berkumpul di padang Masjid Besar Baiturrahman bagi menunggu ahli keluarga yang lain untuk pulang ke rumah bersama-sama.


Di Aceh juga terdapat banyak universiti-universiti didirikan bagi keperluan pendidikan anak-anak Aceh. Disini, semua anak-anak Aceh akan diberi peluang untuk belajar tidak kira mereka datang dari golongan kurang berkemampuan ataupun berada. Mahasiswa-mahasiswi di Aceh sangat bergiat aktif di dalam persatuan. Mereka juga sangat prihatin terhadap isu-isu semasa yang melanda negara mereka. Jika mereka tidak berpuas hati terhadap kerajaan, mereka akan melakukan ’aksi’ (demostrasi). Ini adalah salah satu dialog hasil dari temubual kami bersama salah seorang mahasiswi di sini, ”Jika tidak lakukan aksi, para pemerintah akan terus tidur lena tanpa memikirkan nasib rakyat” dan kami terus tersenyum mendengar jawapan dari mereka. Mereka juga sangat berminat untuk mengetahui mengenai sistem pembelajaran di Malaysia. Mereka beranggapan yang sistem pembelajaran di Malaysia lebih tinggi berbanding di Aceh kerana permohonan mereka untuk menyambung pelajaran di Malaysia sering sahaja di tolak. Apa yang menarik perhatian saya adalah mahasiswi di Aceh diwajibkan untuk memakai jilbab kerana ini sudah menjadi undang-undang masyarakat di sini. Bagi mereka, undang-undang ini wajib dipatuhi. Mahasisiwi bukan Islam juga diwajibkan untuk memakai jilbab. Menjadi tanda tanya kepada mereka mengapa umat Islam di Malaysia tidak kesemuanya memakai tudung. Walhal, ini adalah salah satu syariat yang wajib di penuhi bagi setiap wanita Islam.


SOSIOEKONOMI MASYARAKAT ACEH

Walaupun mundur dari segi infrastruktur tetapi keadaan sosioekonomi Aceh tidaklah seburuk yang disangkakan dan masalah sosial tidaklah berleluasa. Ini mugkin kerana bentuk muka buminya yang subur dan kaya sehingga tidak ada orang yang kelaparan dan hidup melarat. Ini adalah apa yang dikatakan oleh sesetengah penduduk.

Tetapi mengikut kepada penelitian kami, masih ada lagi pengemis yang merayau-rayau di bandar mahupun di desa. Ketika di jalanan, masih ada lagi pengemis yang merayau-rayau dari sebuah kereta ke sebuah kereta. Begitu juga di perhentian bas, dari satu stesen ke satu stesen yang lain pasti akan ada pengemis yang akan naik ke dalam bas untuk mengemis sesuap nasi. Hal ini amat memilukan hati bagi setiap mata yang memandang.

Aceh juga kaya dengan tanaman padi. Terdapat banyak sawah padi yang di usahakan di sepanjang jalan dari Bandar Aceh ke Kota Lhokseumawe. Hasil tanaman ini perlu lebih di komersialkan lagi bagi menampung keperluan penduduk dan juga untuk di eksport ke negara-negara luar. Aceh juga kaya dengan buah-buahan contohnya seperti buah evacado yang sangat enak di buat jus. Di Aceh, jus evacado sangat popular. Menurut dari pemerhatian saya, jus ini boleh di komersialkan di Malaysia kerana ianya sangat enak. Selain itu, ia juga mempunyai khasiat yang dipercayai boleh melicinkan kulit.


PUSAT PENGEMBANGAN ISLAM

Aceh sebenarnya merupakan pusat pengembangan Islam yang dikatakan paling awal dan terpenting di Nusantara melalui usaha para ulama dan pemerintah. Sebagai contoh 9 wali songo, 5 daripada mereka berasal daripada Aceh. Ulama-ulama yang terkenal di Aceh ialah Hamzah Fansuri (w. 1630), Shamsuddin as-Sumatrani (w. 1630), Nuruddin al-Raniry (w. 1658) dan Sheikh Abdul Rauf as-Singkili atau Syiah Kuala (w. 1683). Pemerintah Islam yang penting ialah Sultan Alaudin Riayat Syah IV (1589-1604), Sultan Muda Ali Riayat Syah V (1604-1607), Sultan Iskandar Muda (1607-1636), Sultan Iskandar Thani (1636-1641) dan empat orang Ratu atau Sultanah yang berturut-turut memerintah selama 60 tahun (1641-1699), iaitu Sri Ratu Tajul Alam Safiatuddin Syah, Sri Ratu Nur Alam Nakiatuddin Syah, Sri Ratu Inayat Syah Zakiatuddin Syah dan Sri Ratu Kumala Syah. Tokoh-tokoh inilah yang telah memberi sumbangan besar dalam meletakkan Aceh sebagai Serambi Makkah.


Tetapi ada sesuatu yang sering menjadi tanda tanya di benak fikiran saya, mengapa lelaki dan perempuan boleh bersalaman sesama mereka. Apabila ditanya pada mereka yang arif tentang Islam, jawapannya adalah kerana di Aceh terdapat mazhab yang berbeza-beza. Tetapi bukankah ada hadis yang menyebut, ”Daripada kamu menyentuh kulit bukan muhrim, baiklah jika kamu memegang besi panas”. Saya masih tidak dapat menerima cara mereka yang satu ini. Ada juga yang menyatakan jika bersalaman dengan yang bukan muhrim yang sudah tua dan tidak bernafsu lagi dibolehkan. Jika ini saya masih boleh terima tetapi bagi yang muda saya memang tidak boleh menerima. Mereka juga bebas menunggang motosikal bersama dengan yang bukan muhrim. Hal ini juga menjadi tanda tanya dalam fikiran saya dan saya masih lagi tidak dapat menerima cara mereka. Kami juga ada menanyakan persoalan ini kepada salah seorang mahasiswi di Universitas Malikussaleh, beliau memberikan jawapan yang bukan muhrim sama sekali tidak boleh bersentuhan kecuali suami isteri dan muhrim mereka. Jadi, tidak semua masyarakat Aceh berfahaman seperti ini, hanya sebilangan dari mereka sahaja.

Satu lagi budaya mereka yang menarik perhatian kami adalah cara mereka meraikan tetamu. Mahasiswa dan mahasiswi di sini meraikan kedatangan kami dengan mengajak kami berlibur di Kota Lhokseumawe pada malam hari. Jika di Malaysia, hal ini umpama seperti melepak di jalanan. Yang pelik dan menariknya, mereka semua adalah golongan cerdik pandai yang apabila berbicara semua orang akan terdiam dan mereka banyak membincangkan mengenai isu-isu semasa. Kami anggap ini sebagai cara atau budaya mereka meraikan tetamu.


KESIMPULAN

Suasana Islami di bumi Aceh sangat menarik minat kami untuk terus bermastautin disini. Jelas terbukti yang masyarakat Aceh sangat mesra dan ramah melayan tetamu. Mereka sangat berlapang dada menerima kunjungan kami. Mereka juga mudah untuk memberikan kerjasama terhadap kajian yang kami lakukan. Apa yang menariknya, mahasiswa dan mahasiswi di Aceh sendiri tidak mengetahui mengenai sejarah Aceh yang sedalamnya, kajian yang kami lakukan telah membuka mata mereka mengenai sejarah Aceh. Warisan nenek moyang yang seharusnya mereka banggakan dan semat di dalam jiwa masing-masing.


Selain itu, kami juga ada bertemu dengan Ketua Dinas Budaya Parwisata Pemuda dan Olahraga (DISBUDPARPORA), Kabupaten Aceh Utara, Pak Munawwar. Menurut beliau, pihak Dinas Budaya telah membuat perancangan untuk membina satu kawasan yang akan menempatkan semua bahan-bahan bersejarah yang akan dinamakan Monumen Pasai. Permohonan itu telah dibuat oleh pihak beliau kepada Kerajaan Indonesia tetapi setakat ini masih belum mendapat kata putus. Jadi, beliau sangat mengharapkan bantuan dari pihak Malaysia. Bahan-bahan ini sangat berguna sebagai bukti sejarah untuk generasi yang seterusnya.


Nur Syafafwati Bt Mohd Shahimi

Aktivis Grup Ibn Battutah


* Penulis adalah aktivis yang diberi peluang mengikuti Misi Ekspedisi Generasi Muda (X-GEM) ke Aceh untuk menjejak persinggahan Ibn Battutah di Pasai (kini Lhoksemawe). Penulis merupakan mahasiswa UIA bke sana bersama dengan 3 orang mahasiswa Universiti Industri Selangor (UNISEL)

No comments:

Post a Comment

Related Posts with Thumbnails