Saturday, January 2, 2010

Meninjau di Maninjau

Maninjau, 2 Januari 2009 - Santri dan guru Pesantren Prof Dr Hamka telah ditempatkan sementara di Kg Kukuban akibat kesan gempa yang teruk di Batunanggai. Danau Maninjaunya sangat hampir dengan mussola dan kelasnya. Aktivis Grup Hamka pula telah diberikan sebuah rumah kosong sebagai tempat gerak kerja dan penginapan kerana tuan rumahnya merantau ke Kota Padang. Semalam aktivis telah diserahkan kepada keluarga angkat di sekitar kampung supaya proses menikmati dan menghayati sosio budaya masyarakat minang dapat dirasai dengan baik. Aktivis dan keluarga akan berbicara dalam bahasa minang, makan minum bersama. Ada yang keluarga yang mengusahakan sawah, karumba (sangkar ikan di tasik) , ladang dan penternakan lembu. Maka setiap anak-anak angkat akan menikmati perkerjaan ibu bapa angkatnya dengan turun terlibat bersama mengerjakan sawah, menangkap ikan dan sebagainya. Program ini telah diusahakan dengan bantuan pesantren dan Pak Jorong (Ketua Kampung).

Program keluarga angkat akan diselitkan acara pemetaan komuniti dan ziarah silaturahmi. Ziarah dari rumah ke rumah bertemu dan mendapatkan dapatan berdasarkan soalan kajian berkaitan sosio budaya minang dan respon tentang Prof dr Hamka dikalangan masyarakat minang. Sampel sejumlah 200 akan digerakkan untuk mendapatkan gambar asas sejauhmana masyarakat mengenali Hamka.

Sekarang ini pesantren masih libur (cuti sekolah), oleh itu tiada aktiviti yang khusus untuk mereka. Cuma ada sebilangan sahaja yang tidak pulang ke kampung itu pun kerana anak-anak mualaf dan yatim. Malah ada berhari raya tetap di pesantren dan bersama masyarakat sekitar. Namun kesungguhan dan kepintaran anak-anak ini sangat luar biasa. Ada yang sudah hafaz 5 juzuk al-Quran walaupun seawal usia 15 tahun.

Pada hari jumaat selepas solat jumaat kebiasaannya masyarakat minang akan bermusyawarah seluruh kampung, satu jamaah untuk membuat pemakluman dan keputusan dalam urusan pembangunan dan masalah yang wujud. Yang tua dan muda bergandingan berbincang demi membuat satu keputusan yang bijaksana. Contoh ini patut diteladani oleh mahasiswa dan masyarakat di Malaysia.

- Unit Media

No comments:

Post a Comment

Related Posts with Thumbnails