Saturday, November 20, 2010

Islam adalah sistem kepercayaan dan cara hidup

Oleh: DR. SIDEK BABA

Pemahaman terhadap Islam di kalangan umatnya ada berbagai-bagai. Ada yang melihat Islam sebagai agama warisan. Ada yang melihat Islam sebagai agama orang Melayu. Lalu timbul pemahaman budaya bahawa Islam itu Melayu dan Melayu itu Islam.

Islam tidak difahami sebagai Islam dalam erti kata yang sebenarnya. Berlaku campur aduk Islam yang sebenar dengan faham-faham yang banyak bercanggah dengan maksud Islam itu sendiri. Lalu ketulenan amalan Islam tidak terlihat.

Ada ketika yang tampak pada amalan orang-orang Melayu ialah adat dan tradisinya yang bercampur baur dengan agama dan kebiasaan. Lazim juga agama itu diamalkan pada saat-saat tertentu seperti nikah kahwin, perceraian dan kematian, doa dan tahlil tetapi tidak pada amalan-amalan lain. Malah lebih banyak yang mengadunkan cara hidup Barat yang negatif ke dalam dirinya lalu watak Islaminya hilang.

Sebagai remaja, fahaman dan amalan amal Islami perlu jelas. Ia adalah titik tolak untuk menjadi seorang Islam yang baik tidak saja pada akidah, ibadah, syariah tetapi juga akhlaknya. Hal-hal yang bercanggah jika dilakukan, ia tidak menjadikan remaja seorang yang mewarisi suatu sistem kepercayaan dan juga cara hidup Islami.

Islam sebagai suatu sistem kepercayaan tidak boleh disamakan dengan sistem kepercayaan lain. Kepercayaan remaja terhadap perkara-perkara yang ghaib sudah tentu ada bezanya dengan keyakinan penganut agama lain tentang supernaturality atau hal-hal yang ghaib yang mereka yakini.

Keyakinan remaja terhadap Allah, Tuhan yang satu adalah mutlak. Keyakinan remaja terhadap-Nya tidak saja berasaskan ainul yakin iaitu memahami tanda-tanda kebesaran-Nya menerusi apa yang dilihat semata-mata. Tetapi juga dengan ilmul yakin iaitu sumber ilmu seperti al-Quran yang memandu jiwa tadabbur iaitu pengkajian dan penyelidikan hingga membawa kepada haqqul yakin.

Ia adalah keyakinan yang sebenar-sebenarnya terhadap Allah dan faktor-faktor ghaibiyyat yang lain. Ia adalah suatu pemahaman rohaniah dan akliah yang berasaskan ilmu dan petunjuk. Al-Quran sebagai suluh dan alam sebagai bukti adalah asas terbaik bagaimana sistem kepercayaan dapat dibina.

Apabila sistem kepercayaan itu terbina, hal-hal yang membawa kepada syirik dan khurafat tidak akan ada. Keyakinan remaja terhadap Allah satu-satu-Nya adalah mutlak. Keyakinan itu dibina dengan pemahaman berasaskan sumber yang sah iaitu al-Quran dan sunah Rasul.

Lalu asas tasawwur atau pandangan semesta alam atau cara kita memahami sesuatu terbentuk.

Ada sistem kepercayaan dalam agama berasaskan pendekatan falsafah. Ahli-ahli falsafah terdahulu menghasilkan buah pemikiran yang berguna. Orang-orang terkemudian menjadikannya agama dan suatu sistem kepercayaan. Ada juga ajaran agama yang sifatnya samawiyyat atau datang dari langit. Tetapi berlaku penyimpangan di waktu terkemudian hingga menyebabkan sistem kepercayaannya menjadi rosak malah menimbulkan faham ketuhanan yang menyalahi.

Kepercayaan kepada Allah yang satu ada pada Islam. Dari situ lahir konsep wahdah atau kesatuan. Ia membawa makna bahawa alam dan kehidupan berada dalam suatu kesatuan yang unik. Allah itu sifatnya Menjadikan lalu lahirlah alam, manusia dan kehidupan. Sama ada alam, manusia dan kehidupan berada dalam ketentuan-Nya.

Alam diuruskan dengan peraturan yang telah ditetapkan-Nya dan itulah sunnatullah. Manusia diberikan status sebagai hamba dan khalifah dan darinya lahir jiwa kehambaan yang tinggi iaitu sifat patuh, taat, tunduk dan akur yang penting bagi manusia. Ia juga menjadikan manusia sebagai khalifah di mana amanah pengurusan dan pengendalian hidup diletakkan supaya ia berjalan secara fitrah.

Memahami alam membawa remaja memahami proses penciptaannya. Al-Quran memberi petunjuk kepada saintis Islam bagaimana proses kejadiannya dalam masa enam hari. Memahami matahari dan bumi ialah memahami proses putarannya. Allah menyebutkan di dalam al Quran mengenai bujurnya bumi (dahaha) dan semuanya berjalan atas tertib sunnatullah.

Al Quran menyebutkan turunnya air ke bumi untuk menghidupkan tanah-tanah yang mati dan kering. Lalu tumbuhlah pohon-pohon yang menghasilkan buah untuk rezeki manusia.

Allah juga mencipta manusia dari Nabi Adam kepada Hawa sehinggalah kepada remaja hari ini. Surah al-Alaq memberikan para remaja asas kejadian yang menghubungkan kejadian insan dari darah beku atau alaqa akibat petemuan benih lelaki dan perempuan. Proses embriologi ditunjukkan oleh al-Quran dalam tiga tahap yang unik.

Allah jadikan gunung-ganang sebagai pasak-pasak bumi (awtad) untuk membolehkan perimbangan pada alam dan keseimbangan wujud dalam kehidupan. Allah jadikan sungai dan laut supaya air sungai masuk ke laut dan berlakunya proses pembersihan di mana wap air laut naik ke angkasa, bertukar menjadi awan, lebat airnya, turun ke bumi sebagai hujan bagi menghidupkan manusia dan haiwan serta tumbuh-tumbuhan. Baik manusia dan haiwan, manusia dan pokok-pokok adalah saling memerlukan.

Air adalah salah satu sumber terpenting kehidupan mereka. Dari Allah air itu datang dan darinya ia memakmurkan kehidupan manusia, haiwan dan juga tumbuh-tumbuhan.

Islam juga memahami remaja mengenai cara hidup. Alam ini dijadikan secara sistematik. Ia berjalan ikut ketertiban dan peraturan-Nya. Tanpanya planet akan berlanggar dan galaksi akan bertembung. Upaya manusia tidak ada untuk mengatur sumber-sumber yang terjadi dalam alam ini melainkan sedikit.

Manusia mengatur sistem lebuh raya yang canggih namun perlanggaran dan kesesakan kenderaan terus berlaku. Bayangkan berbilion bintang dan galaksi yang beredar dengan pantas dan laju, tidak berlaku perlanggaran dan kesesakan melainkan dengan takdir-Nya.

Sistem kepercayaan beragama yang ada pada remaja Islam bakal memberikan jalan kepada cara hidup Islami. Islam tidak saja wujud dalam tasawwur atau proses memahami sesuatu tetapi sesuatu itu difahami secara suatu kesatuan. Manusia dan sumber-sumber yang ada di sekelilingnya mempunyai kaitan yang amat rapat. Air, minyak, gas, uranium, pokok-pokok, haiwan dan sayur-sayuran adalah datangnya dari Allah.

Ia menjadi sumber rezeki dan sumber tenaga kepada manusia. Sebagai hamba dan khalifah ia harus diuruskan dengan betul, taat dan amanah. Kalau tidak wujud kecenderungan salahguna atau eksploitasi di kalangan manusia.

Sumber-sumber yang disebutkan menjadi sumber ekonomi yang amat baik. Bagaimana pemasaran, jual beli harus berlaku, Allah tunjukkan dalam berjual-beli dan untung rugi supaya tidak terjadinya riba.

Sumber-sumber itu harus diagihkan dengan adil dan saksama. Lahirlah sistem ekonomi yang menekankan kepentingan kebajikan benda yang Allah kurniakan dengan kepentingan kebajikan dan kemakmuran hidup insan. Sumber-sumber itu sekiranya diambil dengan seimbang ia boleh memantapkan kesihatan manusia.

Sekiranya manusia membazir terhadap sumber itu atau menyalahgunakan pengurusannya ia boleh menyebabkan krisis sesama manusia dan boleh mencetuskan jurang kaya dan miskin. Inilah asas kepercayaan dan cara hidup yang ada dalam Islam.

No comments:

Post a Comment

Related Posts with Thumbnails