Thursday, December 9, 2010

Catatan Kembara XPDC Wali Songo


"Kembara diri dan jiwa. InsyaAllah."

Bismillah.

Ini pengalaman saya selaku exco PKPIM menyertai Ekspedisi Menjejak Wali Songo anjuran Grup Penjejak Tamadun Dunia (GPTD) UNISEL yang bukan sekadar berobjektifkan jalan-jalan ke Makam Wali Allah itu. Namun ia merupakan kembara panjang (2 minggu) dalam menjalani tarbiyyah Allah dimuka bumi-Nya. Di tempat asing dan di temani sahabat seperjuangan seramai tujuh orang, malah tiga daripadanya adalah muslimah, menjadikan kami cepat akrab sebagai satu pasukan.

Awal ketibaan kami di Tanah Jawa, Sang Merapi menyambut mesra dengan butir-butir debu melaju menyimbah udara sekitarnya. Alhamdulillah, sepanjang empat hari di Yogjakarta, tiada apa-apa yang buruk menimpa kami. Syukur panjang kami panjatkan kepada Ilahi. Moga itu adalah tanda redha-Nya pada kembara kami ini. InsyaAllah.

Persahabatan yang terjalin bersama mahasiswa-mahasiswa Indonesia membuahkan pelbagai hikmah. Kami masih sangat berterima kasih kepada sahabat-sahabat dari Himpunan Mahasiswa Islam (HMI) yang banyak membantu kembara kami di Yogjakarta, Semarang dan Surabaya. Hingga soal penginapan, makan dan minum juga banyak yang terbantu. Malah kepada sahabat dari Persatuan Pelajar Islam Indonesia (PII) dan Kesatuan Aksi Mahasiswa Muslim Indeonesia (KAMMI) yang sangat mesra menerima kunjungan dan ziarah kami.

Sejujurnya ziarah ini bukan sekadar memaut ukhuwwah, malah menguatkan idealisma perjuangan mahasiswa yang kebanyakan diskusi antara kami banyak membicarakan soal mewujudkan masyarakat yang lebih baik, dakwah Islam itu sendiri dan soal meningkatkan kesedaran pemuda Islam mengenai kepentingan menyumbang kepada masyarakat. Malah perkongsian kami bukan sekadar itu, tetapi meliputi hubungan dakwah Malaysia-Indonesia dan harapan-harapan agar syiar Islam akan terus menyinar di bumi Allah ini.

Saya juga telah dijemput untuk diwawancara oleh Radio Suara Muslim Surabaya, salah satu saluran radio terbesar di Surabaya untuk berkongsi pengalaman kembara dan memperkenalkan PKPIM sebagai salah satu NGO dakwah di Malaysia. Kami juga berkesempatan membuat pertemuan bersama editorial Majalah Suara Hidayatullah, Kepimpinan Lembaga Dakwah Kampus (LDK), dan Ikatan Mahasiswa Hidayatullah yang kesemua mereka merupakan bekas pelajar di Pesantren Hidayatullah.

Sebuah pesantren terbesar di Indonesia. Alhamdulillah. Pengalaman ini membuatkan saya terfikir akan pengaruh media dalam dakwah dimana jika di Malaysia keadaannya mungkin lebih baik. Maksud saya, di Malaysia tiada cabaran seperti Indonesia dimana saluran radio dan televisyennya bebas menyiarkan rancangan-rancangan dari pelbagai agama. Pada saya itu satu cabaran besar buat pendakwah Islam di Indonesia dan melihat kesungguhan sahabat-sahabat baru saya ini, membuatkan hati semakin yakin dengan jalan perjuangan yang dipilih. Allahuakhbar.

Selain itu, kembara ke Makam Wali Allah ini banyak membuka mata kami dalam mencari kebenaran. Sebenarnya wali-wali Allah ini bukanlah satu individu sahaja yang menyampaikan ajaran Islam di Tanah Jawa, tapi sebenarnya sekumpulan anak muda yang dihantar untuk menyampaikan ajaran Islam kepada masyarakat disana. Malah sebenarnya bukan sembilan ini saja bahkan ramai lagi wali-wali Allah yang mungkin kisahnya tidak diceritakan seperti Wali Songo.

"Masih mampu tersenyum walau kelelahan."

Sejujurnya kembara ini punya beribu hikmah yang tak tertuliskan semua. Soal kembara diri dan jiwa. Soal pengabdian diri kepada Allah yang bukan hanya berkisar soal Ibadah, tetapi juga soal kerja-kerja dakwah, membantu mereka yang memerlukan dan sebagainya. Malah sebagai seorang muslimah, saya kira perjuangan seorang wanita tidak hanya perlu dibelakang tabir, tetapi juga ada waktunya kita harus kehadapan dalam menyampaikan kebenaran.

Soal kerjasama berkumpulan, sebenarnya bukan sahaja dalam soal tugasan sahaja walaupun ia sangat perlu sewaktu dalam kembara. Tetapi juga dalam penjagaan kembara rohani secara jamaie seperti solat berjemaah, qiyamullail, tazkirah dan tidak dilupakan bacaan ma'thurat harian sebagai bekal diri dan pasukan.

Alhamdulillah, hingga di hujung kembara, setiap pengalaman dirasai manisnya. Walau sebenarnya tugasan harus disambung di Malaysia, namun penghayatan atas segala tarbiyyah-Nyadiharapkan mampu menjadikan kami ini muslimah-muslimah yang akan menyumbang kepada ummat. InsyaAllah.

Siti Nur Dalila Melatu Samsi
Exco PKPIM 2010/2011 juga merupakan aktivis GPTD yang mengikuti XPDC WALI SONGO 2010 ke Jawa, Indonesia

No comments:

Post a Comment

Related Posts with Thumbnails